Dear Jenderal..

AAAAAAAAAAAAA UDAH MASUK BULAN NOVEMBER!!!
Waktu bener-bener cepet banget berlalu ya.
Sebentar lagi PKM gue selesai.
Sedih banget rasanya.
Andai bisa milih antara skripsi atau PKM satu semester lagi untuk syarat lulus kuliah, gue kayanya bakal milih pilihan kedua deh hahahaha..

Bulan November itu bulan terakhir gue ngajar di sekolah.
Udah mulai masuk minggu-minggu penilaian.
Harusnya ada dua kali penilaian dulu sebelum akhirnya ujian yang sebenernya.
Minggu lalu gue baru penilaian pertama.
Harusnya hari ini gue penilaian kedua, tapi tetiba bapaknya bilang gini,
"Kemungkinan kamu ujian hari ini. Soalnya minggu depan saya belum tentu bisa hadir karena blablabla.."
DAN LO TAU GIMANA RASANYA DITODONG UJIAN TIBA-TIBA?
Rasanya jantung gue kayak mau meledak.
BOOOM!

Oke, gue tau harusnya gue siap karena emang hari ini penilaian kedua gue.
Tapi...
Tapiiiiih...
Ah, males cerita ah.
Kamu mah ga pernah ngerti aku..

Jujur kemaren gue masih agak bingung gimana cara ngajarin teorema Pythagoras ke anak-anak.
Soalnya ini bukan bimbel atau les privat yang cukup ngasih rumus a2+b2=cterus selesai begitu aja.
Ah, percuma aku jelasin.
Kamu kan ga pernah ngerti aku..

Gue masuk kelas dengan fokus yang berceceran kemana-mana.
Badan rasanya lemes banget, selain karena emang lagi ga enak badan ditambah karena abis mendapat kejutan yang luar biasa dari sang dosen ganteng kesayangan.
Masuk kelas dengan muka yang gatau gimana rupanya, tapi tiba-tiba anak-anak bilang kalo muka gue keliatan gelisah banget.
Dan beruntungnya, anak-anak ngasih gue semangat :")
Ayo Miss semangat! 
Miss pasti bisa! 
Tenang aja miss kita bantuin kok. 
Iya, kita ga bakal nakal, Miss.
Subhanallah..
Kelas 8E yang dulunya kelas yang dingin banget, sekarang jadi kayak gini.
Gue sayang banget sama anak-anak ini :")

Penilaian kedua yang konon kabarnya sekalian buat nilai ujian PKM hari ini kurang berjalan dengan baik.
Unge, netbuk kesayangan gue yang usianya sudah mulai lanjut ini, tetiba ngambek.
Berkali-kali mati sendiri gitu, bro.
Gue panik.
Tapi alhamdulillah masih tetep cantik.

Karena gue pake powerpoint, akhirnya mau ga mau gue nyari pinjeman leptop.
Tapi masalahnya adalah datanya ga gue backup di flashdisk.
Dan Unge masih ngambek dengan tidak berperikemanusiaan dan perikemahasiswaan.
Dia ga peka sama aku...

Setelah bisa back up data dan ganti leptop, eh ternyata kabel proyektornya ga bisa masuk ke leptop temen gue.
Kata anak-anak kalo leptop yang kaya gitu harus pake kabel tambahan.
JLEB!!
Ga usah dibayangin gimana paniknya muka gue berdiri di depan kelas dengan dua leptop yang bermasalah.
Sempet nyala sebentar, baru 3 slide, kemudian mati.
RASANYA PENGEN NANGIS AAAAAAK!!
Bundadari.. Tolong putri bundadari...

Ini adalah sebenar-benarnya ujian menurut gue.
Dimana lo harus bisa muter otak, gimana caranya pembelajaran tetap berlangsung walaupun ada masalah.
Entahlah... gue ga berharap banyak untuk ujian hari ini.
Tapi setelah selesai jam pelajaran, tetiba salah satu murid gue ngasih ini:

Hadiah dari salah satu anak kelas 8E.
Sesungguhnya gambar ini terlalu cantik.

Unyu abis.

Tinggal itungan hari nih gue di sekolah.
Sedih banget rasanya.
Masih belum mau pisah sama anak-anak.
Pasti bakal banyak hal yang gue kangenin dari sini.

Gue pasti bakal kangen upacara bendera (selama PKM ini, kayaknya gue satu-satunya anak PKM yang ga pernah absen ikut upacara bendera), gue bakal kangen diapelin tiap jam istirahat sama salah satu anak kelas 7E yang rutin banget bolak-balik ruang guru cuma buat ketemu sama gue, gue bakal kangen dipanggil bu guru mungil sama guru-guru, gue bakal kangen jaga meja piket dan mencetin bel sekolah + ngasih tau pergantian jam walaupun suara gue dibilang aneh sama anak-anak, gue bakal kangen disalamin sama anak-anak tiap ketemu, gue bakal kangen kelas 7A yang walaupun gue ga ngajar di sana tapi mereka selalu minta gue ngisi kelas mereka, gue bakal kangen kelas 8E dengan semua kelebihan dan kekurangannya, gue bakal kangen anak-anak yang kerjanya ngajakin gue nonton teater JKT48, gue bakal kangen saat menjelang ulangan dimana anak-anak banyak minta belajar via twitter, whatsapp, bahkan line, gue pasti bakal kangen pake sepatu wedges yang bikin gue jalan terseok-seok, gue bakal kangen berondong-berondong yang punya potensi ganteng di masa depan, gue bakal kangen semuanya...

Hadiah Ulang Taun dari cimit-cimit kesayangan kelas 7A

Dan ga ketinggalan, gue bakal kangen banget sama kelompok PKM gue.
Kelompok yang rajin ngadain perkumpulan jomblo setiap hari Sabtu siang untuk ngebahas apapun yang bisa dibahas.
Dari yang ga penting, sampe ga penting banget.
Entah apa setelah PKM selesai kita masih bisa kaya gini lagi.
Cepat atau lambat, pasti bakal dateng saatnya untuk kita jalan sendiri-sendiri.
Gue ga bisa nolak itu, tapi gue berharap kemana pun jalan yang kita tempuh, kita masih bisa ketemu di pengkolan jalan... *gagal puitis -_-*

Banyak juga hal yang ga bakal bisa gue lupain dari PKM ini.
Pernah ga sih kalian jadi alasan anak-anak untuk berangkat ke sekolah walaupun hari kejepit?
Gue pernah :")


Gue ga bakal lupa saat pertama kali dateng ke sekolah, saat disuruh ngawasin anak-anak tadarus, saat perkenalan diri dan sampe sekarang mereka masih suka manggil gue "Shireen Sungkar", saat mereka kekeuh ga mau manggil gue ibu guru karena katanya gue belum pantes, saat mereka nebak-nebak umur gue.
Gue ga bakal lupa saat anak-anak ngebully gue, ngatain suara gue katanya aneh.
Gue juga ga bakal lupa saat anak-anak bilang katanya gue loli.
Gue ga bakal lupa saat anak-anak kelas 7 ngegombalin gue, bilang katanya gue bidadari turun dari surga lah, manggil gue 'beb' lah, bilang gue gebetannya lah.
Gue juga ga bakal lupa saat anak-anak nyanyiin lagu Happy Birthday pas gue ulang taun, ngitungin ulang taun gue walaupun masih seminggu lagi, itu indah banget :")
Gue ga bakal lupa saat anak-anak teriak "Yaaaah.." saat jam pelajaran matematika berakhir.
Gue ga bakal lupa saat anak-anak berebutan bintang, bahkan ada yang ngomong gini saat ulangan Bahasa Inggris:
Aku ga mau nilai, aku maunya bintang.
Gue ga bakal lupa saat anak-anak ngomong:
Yaaah.. Miss ga boleh pergi. Pokoknya ga boleh..

Mungkin dibandingkan yang lainnya, kemampuan gue masih jauh di bawah rata-rata.
Akhir-akhir ini gue ngerasa kayak gue ga bisa ngajarin mereka.
Diliat dari nilai ulangan yang ga sengejreng kelas lain, gue jadi ngerasa kalo ini salah gue.
Gue ngerasa materi yang gue ajarin ga sepadat yang diajarin temen-temen gue.
Gue mulai ngerasa kalo pandangan gue tentang belajar matematika itu salah.
Selama ini gue pengen anak-anak seneng belajar matematika.
Setidaknya mereka ga takut sama matematika dulu.
Jadi guru matematika itu ga enak tau. Beneran deh.
Banyak yang udah trauma, alergi, dan phobia denger kata matematika.
Nah, gue ngerasa idealisme gue itu malah jadi bumerang buat gue.
Oke, anak-anak seneng ketika gue masuk kelas, tapi hasil ulangan tetep aja gitu.
Banyak sih yang bagus, tapi banyak juga yang kurang bagus.
Persebarannya rata gitu.
Dari yang paling bagus sampe yang paling jelek sejelek-jeleknya nilai ulangan semua ada di kelas gue.
Selain karena KKM yang cukup menyiksa (80), mungkin juga karena soal ulangan yang dibikin rame-rame.
Ini ibarat Ujian Nasional.
Mereka ga peduli gimana kemampuan anak di kelas, pokonya mereka bikin sebuah standardisasi untuk ngukur kemampuan siswa.
Ini nyebelin tau ga...

Kadang gue mikir kayaknya gue ga cocok jadi guru SMP.
Beberapa temen gue bilang kalo cara gue ngajar itu kayak guru SD atau bahkan guru TK.
Bintang, bahan ajar yang aneh-aneh, slide presentasi yang ga dewasa sama sekali, dsb.
Bahkan di akhir materi Sistem Persamaan Linear Dua Variabel gue makin mikir kayaknya yang dibilang temen-temen gue bener deh.
Saat gue nanya ke beberapa anak gimana ulangan SPLDVnya, banyak dari mereka yang bilang,
Saya lupa miss itu caranya gimana. Yang saya inget cuma Patrick sama cara nyari harga Krabby Patty.

Jadi untuk SPLDV, gue ngajar pake pendekatan kontekstual yang hampir mirip kayak waktu mata kuliah IBM. (klik ini!)
Dan gue ga nyangka kalo gegara itu, mereka jadi cuma bisa ngerjain soal cerita.
Sedangkan ketika dikasih soal yang langsung angka, mereka bingung.
Padahal biasanya masalah anak-anak itu justru di soal cerita.
Ya salam..

Emang kalo pake belajar kayak gitu kayak anak SD/TK ya?
Emang salah ya cara gue?
Kalo emang kayak anak SD/TK, terus kenapa IBM gue A?
Apa dosennya salah ngasih nilai ya? :(

Buat gue, belajar itu proses.
Gue menghargai setiap usaha anak-anak untuk belajar dengan ngasih bintang.
Dan bintang yang bisa mereka kumpulin itu lebih menunjukkan kemauan mereka untuk belajar daripada nilai ulangan mereka.
Kita ga bisa maksa anak untuk suka sama pelajaran yang diajarin, tapi paling ga kita bisa ngajak anak untuk mau belajar materi yang diajarin.
Itu sih menurut ke-soktau-an gue.

AAAAAAAAAAAK PANJANG BANGET CURHATNYA >.<
Jangan berakhiiiiirr...
Aku tak ingin berakhiiiiirrr...
Salam kece,