Dear Jenderal..

HOLA DESEMBER!!
Kenapa cepet banget sih datengnya? Perasaan kemaren masih Oktober deh -_-
Desember itu bulan horor. Dimana kegiatan sekolah akan berakhir, dan gue akan kembali mengarungi hidup di belantara kampus yang beda jauuuuuh banget dari yang ada sinetron-sinetron.
Jadi mahasiswi full-time lagi, bro..

Selasa, 3 Desember 2013, hari terakhir gue ngajar di kelas.
Aaaaaaaaaak... rasanya itu....
Ibarat lo punya pacar, tapi dari lo udah tau kapan tanggal putusnya.
Iya begitu.
Coba deh bayangin.
Bisa bayangin ga?
Ga bisa ya?
Jomblo sih ya... HAHAHAHAHA *plak!*

Niatnya sih hari terakhir pengen free class aja gitu, pengen bikin video testimoni, tapi apalah daya tunggakan nilai masih manggil-manggil dengan manjanya.
Jadi demi kesejahteraan IP semester ini, mau ga mau harus bikin remedial dulu deh.
Jujur, gue kasian sama anak-anak yang bolak balik ikut remedial.
Mereka sebenernya pinter gitu, tapi gegara standar nilai sekolah yang tinggi, anak-anak jadi ngerasa ga pinter.
KKM tinggi bagus sih (buat sekolah), tapi menurut gue itu nyiksa anak.
Coba bayangin deh, di sebuah sekolah (yang katanya unggulan), ternyata di dalemnya banyak berisi anak-anak yang ngerasa dirinya ga pinter karena bolak balik remedial.
Pendidikan yang merusak ckckckck.
*oke mulai deh sok taunya*

Hari Selasa, semesta mendukung gue banget untuk ngumpulin kenangan di sekolah ini.
Dimulai dari jam pertama yang tetiba bu Lisda, wali kelas 7A, nyuruh gue ngajarin matematika di kelas 7A gegara ga ada gurunya.
Semacam takdir gitu sih kayaknya.
Dan yang bikin gue pengen nangis adalah begitu gue buka pintu anak-anak langsung teriak-teriak sambil tepuk tangan sampe-sampe bu Lisda bingung.
Asik diajarin kakak Unyu!
Kak hari ini matematikanya 4 jam ya kak!
Ya Allah cimit-cimitku ini :"

Sedih banget waktu bilang ke mereka kalo ini hari terakhir ngajar di sekolah.
Makin sedih waktu mereka bilang, "Yaaah kakak.. kok cepet banget sih. Kakak di sini aja sampe kita kelas 3."
HAHAHAHAHAHA :"

Kelas 7 A kesayangan
Cimit-cimit lucu
Abstract Dance Crew kelas 7 A.
Beberapa cowok yang terobsesi pengen jadi breakdancer :p
Tapi keren sih..
Setelah masuk kelas 7 A, gue persiapan masuk ke kelas kesayangan 8 E.
Tadinya sempet ga boleh keluar sama anak kelas 7 A soalnya mereka minta jam bahasa inggrisnya diganti jadi matematika aja.
Tapi setelah melakukan diplomasi singkat dan dipaksa mendengarkan mereka bernyanyi dan berakting ala artis-artis luar negeri, akhirnya calon guru matematika yang kece ini dipersilakan meninggalkan kelas.
Mereka ngegemesin banget >.<

Selanjutnya masuk ke kelas 8 E, tempat mangkal tiap hari Senin sama Selasa.
Niat awalnya 2 jam pertama mau bikin video kan, terus sejam setelah istirahat dipake buat remedial.
Namuuuuuun....
Kenyataannya tak seeeeejalaaaaan..
Tuhan bila masih ku dibe........ *cukup ki cukup!*
Oke fokus, ki. Fokus.
Ya kita emang cuma bisa keluarga berencana ya bro, tetep Yang Maha Kuasa yang menentukan segalanya.

Dua jam pertama akhirnya dipake untuk ulangan susulan, remedial, dan persiapan UAS.
Sejam berikutnya baru free class.
Harusnya sih sejam berikutnya yang masuk bukan gue, tapi karena emang udah jodoh kali ya.. jadinya ya.. iya gitu..
Kamu ngerti maksud aku kan?
KAMU NGERTI KAAAAAN?? *melotot ala emak-emak galak lagi marahin anaknya*

Kelas 8 E kesayangan
Thank you for being my super students.
Keep reaching for the stars and make your dream come true.

Di kelas 8 E, gue minta mereka untuk kasih kesan dan pesan buat gue.
Tadinya pengen nyuruh bikin surat cinta kaya temen-temen yang lain, tapi gue mikir, emang mereka pada cinta sama gue?
Emang mereka sayang sama gue?
Kalo emang mereka ga suka sama gue, terus gue bisa apaaah?
Aku ini hanya seorang wanita.
Wanita itu kodratnya menunggu... *salah fokus*
Jadi demi menjaga bumi dari serangan naga Bearbrand global warming dan kerusakan lingkungan yang akibatkan oleh penggunaan kertas secara berlebihan, makanya mending divideoin aja.
HAHAHAHAHALASAN.

Pengen nangis tiap kali liat video mereka. *emang dasar cengeng aja -_-*
Mereka unyu banget.. :"
Mereka terlalu mudah untuk dicintai, bro.
Sedih banget waktu ngajar terakhir kemaren ada yang sampe nangis, sampe peluk-pelukan kaya Teletubbies.

Gue ngerti banget gimana perasaan mereka.
Biar gimana pun gue alumni situ dan pernah ngerasain gimana rasanya belajar di situ.
Jadi ketika mereka bilang ini-itu-ini-itu, ya gue ga heran.
Karena gue udah ngerasain duluan.

Tapi gue yakin kok mereka itu anak-anak yang hebat, anak-anak yang pinter, dan ga gampang nyerah.
Mereka pasti bisa tetep belajar, siapa pun gurunya :)

Setelah kelas 8 E, tetiba gue pengen main ke kelas 8 F, gebetan jaman dulu. *eh? jaman dulu?*
Tapi karena mereka ga ada jam yang kosong, akhirnya gue urungkan niat.
Entah kenapa semesta lagi baik banget sama gue, tetiba bu Icum ngijinin gue make 1 jamnya beliau untuk foto-foto sama anak-anak.
Subhanallah :')

#salamjomblo dari Kelas 8 F kesayangan

Harusnya sih hari Selasa itu hari terakhir gue mangkal di sekolahan.
Tapi karena tugas negara yang masih menumpuk dan perlu dibasmi dengan sekuat tenaga dan penuh suka cita, akhirnya hari Kamis gue ke sekolah lagi.
Ketemu anak-anak lagi, ngobrol sama mereka lagi.
Seneng bangeeet >.<

Kaget waktu mereka lari keluar kelas, padahal di kelas lagi ada guru, terus meluk gue.
Sumpah ya demi penguasa bumi dan surgaaaa... kau memang indaaaah.. wohohooooo~ *tetiba berubah jadi Dewi Persik*

Ga nyesel deh dateng ke sekolah lagi.
Bisa ngobrol lagi, foto-foto lagi, dapet banyak doa lagi.
Percaya atau ga, ada salah satu anak yang ngedoain gue biar ga jomblo lagi.
Beeeeuuuuh..
Dia ga tau aja kalo selama PKM ini udah ada 4589 jiwa yang patah hatinya gegara ga gue tanggepin modusannya.
Kalo mau punya pacar mah gue tinggal tunjuk mau yang mana. HAHAHAHAHAHABELAGU -_-

Daaaaaaan..
Akhirnya gue bisa foto bareng dua orang anak istimewa yang rajin banget nyamperin gue tiap di sekolah.
Yang satu rajin nyuruh gue ngisi jam kosong di kelasnya, yang satu rajin banget ngapelin gue tiap jam istirahat sekadar untuk nemenin dia makan bekal.
Kalian percaya takdir kan?
Kemaren Selasa gue ga sempet foto bareng mereka karena mereka udah pulang duluan, tapi hari Kamis ini gue berhasil foto bareng mereka berdua langsung.
Padahal tadinya gue cuma mau foto sama yang satu, eh tetiba yang satunya nongol dan akhirnya kita foto bertiga deh ^^

Shireen Sungkar dan dua orang murid istimewa
I'm gonna miss you both :"
LAMPIRAN:

8 E lagi ulangan SPLDV

Di balik meja guru piket

Barang bukti:
Bel sekolah dan mic yang mengantarkan suara aneh gue ke seluruh penjuru sekolah

I am very proud of all my students.
Thank you for being part of my life. Love you bunches @Lexavier8E :) 

No comment. :"

Mungkin gue bukan satu-satunya, tapi gue sangat bersyukur bisa jadi salah satu dari guru PKM yang bisa mendapat tempat khusus di hati murid-murid.
I will never forget all the memories we had together. Thank you for everything ^^
Salam kece,