Dear Jenderal..

HUAMAMAAAAAAAAA!!!
Jumat, 13 Desember 2013, PKM secara resmi berakhir.
Rasanya ituuuuh....
1. Seneng
Karena udah berhasil menyelesaikan tugas negara dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa dan ikut melaksanakan ketertiban dunia yang berdasarkan kemerdekaan, perdamaian abadi, dan keadilan sosial.  Maka disusun........ *cukup ki cukup! -_-*

2. Lega
Ibarat udah bisulan 5 bulan, akhirnya bisulnya pecah juga. Heeemmmpppfffttthh..
Udah enek banget soalnya sama yang namanya revisi laporan, RPP, dan antek-anteknya.
Ngajarnya sih asik, tapi perangkatnya yang ga asik. -_-

3. Sedih
Rasanya kayak abis putus sama pacar gitu.
Setelah melewati berbulan-bulan bersama, udah terbiasa dengan hal-hal yang ada, sekarang gue harus memulai sesuatu yang baru lagi.
Berasa ada yang ilang.
Hari Sabtu gue yang biasa gue abisin bareng jomblo-jomblo kesayangan dari rumah ke rumah, ribet ngurusin RPP, laporan, soal-soal, dll. sekarang udah ga lagi.
Padahal biasanya hari Sabtu itu harinya isi ulang semangat.
Balik jadi jomblo rumahan lagi deh. -__-


Oke. Udah itu aja.

MRZ, OTRL, AR, NJS, RR

Sebagai calon mantan teladan, gue dan teman-teman ingin meninggalkan kesan yang baik untuk murid dan guru-gurunya.
Alhasil walaupun kontrak ngajar udah selesai dari awal Desember, tapi sesekali kita masih suka ke sekolah..... buat nyelesaiin laporan akhir dan bantu-bantu di minggu UAS.
Bisa bantu guru ngawas + ngiderin absen ke kelas-kelas jadi momen indah buat gue.
Walaupun tadinya sempet ga boleh berangkat ke sekolah sama ibu gegara udah seminggu lebih mata gue iritasi ga sembuh-sembuh, tapi gue ga nyesel.
Bisa denger sapaan dan ngeliat senyum mereka itu bikin gue seneng.
Mungkin Allah menyembunyikan beberapa gram zat adiktif di balik senyum dan sapaan mereka yang bikin gue jadi pengen ketemu-ketemu lagi. #tsahelaaah
Ini nih yang bikin susah move on.

Selain ribet ngurusin badan laporan, kita juga ribet ngurusin perpisahan.
Jadi di sekolah ada 3 kelompok PKM. Ada matematika, BK, sama PKN.
Nah kita bagi tugas untuk perpisahan.
Matematika ngurusin konsumsi, BK ngurusin acara, PKN ngurusin sovenir.
Tapi gatau kenapa akhirnya malah hampir semua bagian yang ngurusin matematika.
Mungkin karena kita jomblo-jomblo teladan se-Jabodetabek.
Beruntung gue punya princess cantik yang siap jadi sponsor, penasihat, dan seksi repot yang mau membantu dengan suka rela.
She's my mother, the best woman in my life.
I am so blessed to have the best mother in the whole world! ^^

Jumat, 13 Desember 2013, gue kembali ngerasa bersyukur banget bisa sekelompok sama orang-orang hebat, terutama cewek-ceweknya.
Mereka bener-bener super.
Pagi-pagi udah dateng ke rumah untuk bantuin gue ngangkut snack sama sovenir, terus langsung cus ngambil sovenir lain ke rumah yang satunya, terus bantuin ngangkut nasi kotak dari lantai 1 ke lantai 2, bolak-balik nyari piring, manggil guru-guru dan kepala sekolah, Subhanallah... mereka itu.. :")
Tuh sis.. Jadi cewek ga cukup modal bedak sama muka imut ala Barbie.
Sebagai calon ibu, lo dituntut untuk lebih kuat dari siapapun.
Tapi manja sekali-kali mah gapapa kali ya? :p

Sebagian bantuan untuk korban bencana atribut pelepasan mahasiswa PKM

Pas perpisahan kemaren akhirnya gue meng-iya-kan omongan seseorang yang bilang kalo gue punya lebih dari sekedar surat cinta.
Tetiba seorang anak nyamperin gue bilang "Miss.. sini deh miss.. Ada misi rahasia!" terus begitu gue samperin dia lari-lari nyamperin temennya yang udah nunggu di sebelah tangga.
Abis itu dia ngasih sesuatu buat gue.
Romantis ya :"

Dari Yasmin Meilanivita Sultanu, pengumpul bintang paling banyak di 8E ^^

Dari Adli Kusuma Basri, agen kesayangan yang kece abis ^^

Kalo mitosnya angka 13 itu angka sial, buat gue angka 13 kemaren meninggalkan kesan yang sangat membahagiakan.
Dimulai dari perpisahan yang tadinya nyaris gagal tapi akhirnya sukses, dapet predikat sebagai kelompok paling kompak sama guru-guru, dapet hadiah dari gebetan kesayangan, dan bisa ngabisin waktu bareng jomblo-jomblo kesayangan.

Pulang perpisahan, gue ngajakin mereka main ke rumah.
Kita ngabisin 1 kotak es krim bareng-bareng, main ular tangga, main sambung lagu, sampe main cemong-cemongan muka pake bubur bedak.
Coba deh cari dimana lagi ada mahasiswa tingkat akhir yang kelakuannya kayak gini.
Kita kayaknya terlambat puber deh... -_-

Giant Snakes and Ladders Game

The Cemongs
Kalo diinget-inget lagi, banyak hal yang udah kita laluin sama-sama.
Double date ke Ramayana, mangkal di minimarket, jauh-jauh dari kampus ke sekolah cuma demi makan siang bareng, main ke Bandung, pulang malem gegara liat pameran pendidikan Eropa, main di game station, bikin mini konser 2 jam, dll.
Mereka lebih dari sekedar temen.
Mereka keluarga gue.
Gue banyak belajar dari mereka.
Sayang banget sama mereka >.<

And I can't breathe without you, but I have to... (Taylor Swift-Breathe)

Salam kece,