Dear Jenderal..

Jumat, 28 Maret 2014, gue sama tiga orang temen gue baru aja melakukan sebuah petualangan seru ke sebuah tempat nan jauh dari Jakarta, sebut aja Bandung. Ketiga temen gue yang kece-kece itu adalah Iis Ismayati, Valeria Yekti Kwasaning Gusti, dan Tanti Kurniasari. Tujuan utamanya adalah nyari kitab suci referensi untuk skripsi ke UPI (Universitas Pendidikan Indonesia). Ini bukan pertama kalinya gue ke sana. Tapi ini pertama kalinya gue ke sana naik bis. Beberapa waktu lalu ke sananya naik mobil kalo ga naik kereta. Dan semoga itu adalah yang terakhir kalinya gue ke sana untuk nyari literatur. Aamiin.

Ini semua bermula dari ajakan Iis untuk ngebolang ke UPI. Emang udah agak lama dia ngajakinnya. Tapi belum nemu waktu yang tepat. Sempet kepikiran mau bolos kuliah, tapi karena kita anak yang baik akhirnya niat itu pun urung sudah. Dan yunowat, doa anak sholehah itu selalu dijabah, tetiba semesta mengijinkan kita untuk berangkat minggu ini ketika dosen-dosen pergi ke Maluku. 

Janjian di terminal Kampung Rambutan jam 06.00 WIB. Tapi ya karena suatu hal, akhirnya jam janjian pun molor sampe jam 08.00 WIB di Pasar Rebo. Haaaaaffffffggghhhhhhttttt..

Belom nyampe Bandung, gue sama Iis udah kayak anak ilang. Jadi awalnya kita janjian di terminal Kampung Rambutan kan, terus karena ada yang kesiangan, jadi gue sama Iis memutuskan meeting pointnya pindah ke Pasar Rebo. Nah, Iis nyaranin buat naik angkot 19. Tetaunya angkot itu bablas ga lewat Pasar Rebo. Sadar udah bablas jauh, akhirnya kita turun entah dimana namanya gue ga tau, terus bayar ongkos pake duit Rp10.000. Eh sama si abang angkot ga dibalikin. Iis protes. Biasanya bayarnya Rp4.000/orang. Iis demo besar-besaran. Jalanan disweeping. Foto-foto mantan pacarnya dibakarin. Semua orang yang punya pacar disuruh putus. (Oke ini lebay -_-)
Alhasil abangnya luluh lantah dan memberikan kembalian Rp1.000.
Oke, kita rugi Rp500. -_-

Setelah luntang-lantung ga jelas, akhirnya gue ngasih ide buat naik angkot S15A yang seinget gue itu lewat Pasar Rebo. Langsung lah kita naik tanpa nanya-nanya dulu. Dan begitu jalan sebentar, gue sama iis saling berpandangan. INI BUKAN JALAN KE PASAR REBOOOO! AAAAAAKKK ABANG TURUNIN AKU SEKARAAAAAANGGG!!!!
Baru beberapa meter jalan, kita pun langsung turun tapi tetep harus bayar Rp2.000.
Oke, kita rugi lagi.

Ternyata kita salah naik. Harusnya naik yang ke arah sana. Bukan yang ke arah sana. (Ngerti ga? Udah iya aja ya.. -_-)
Yaudah deh akhirnya kita naik S15A lagi sambil baca Al-Fathihah biar ditunjukkan jalan yang benar.
Dengan ongkos Rp3.000 kita akhirnya sampe di Pasar Rebo.

Waktu udah menunjukkan pukul 07.30 WIB. Dan kita masih belum ketemu sama Tanti sama Aning. Sempet ragu mau lanjutin perjalanan apa ga, soalnya takut kesorean nyampenya terus malah nanti ga dapet apa-apa. Terus sempet kepikiran kalo emang waktunya kurang nanti nginep aja di McD dimana gitu. Tapi akhirnya ga jadi.

Setelah ketemu sama Tanti sama Aning dan berpusing-pusing ria ga tau harus naik apa, akhirnya jam 08.00 WIB pun kita duduk manis di dalem bis. Kita ke Bandungnya naik bis Primajas*piiip* yang AC Eksekutip jurusan Lebak Bulus-Bandung seharga Rp60.000. (mahal ya -_-)



Setelah melalui proses bobo-makan-bobo-ngobrol-pegel, sekitar jam 11.30 WIB kita sampe di Terminal Leuwi Panjang, Bandung. Menurut informasi, dari sini kita harus naik Damri jurusan Ledeng dengan tarif Rp3.000. Dan yunowat, Damri di sana udah layak banget dimuseumkan. Mungkin kalo bisa nangis dia bakal nangis kali.

Sekitar 12.30 WIB kita sampai di UPI. Karena hari Jumat perpus UPI tutup dulu dari jam 11.00-13.30 WIB, akhirnya kita memutuskan untuk mengisi dulu ventrikulus kita yang sudah keroncongan. Abis itu baru deh membusuk di perpustakaan sampe diusir sama petugasnya.

Jam 16.00 WIB kita diusir secara paksa sama petugas perpus. Tas kita dilempar keluar, badan kita didorong-dorong sampe terjatuh dan tak bisa bangkit lagi. Eh? Ga deng. Ngusirnya cuma dimatiin lampunya doang. Terus langsung pada keluar deh.

Setelah sholat dan ngobrol-ngobrol cantik, jam 16.30 WIB kita keluar dari kampus yang nyaman menuju jalan raya yang penuh marabahaya. (Apaan sih ki -_-)
Setengah jam lebih kita nungguin Damri yang kayak kita naikin waktu pas berangkat, tapi Damrinya ga lewat-lewat. Sempet kepikiran buat naik travel yang direkomendasiin kakak tingkat, tapi sayang travelnya penuh. Sempet kepikiran buat naik kereta, tapi gatau gimana caranya. Sempet pengen jalan kaki sampe Jakarta tapi ga mungkin kayaknya. Ya, perjalanan kali ini emang dadakan dan kurang persiapan banget.

Akhirnya Damrinya dateng juga setelah kita hampir lumutan berdiri di pinggir jalan. Langit pun seolah sedih dan menggugurkan air matanya ngeliat empat orang anak gadis kelayapan jauh. Hujan pun turun dengan derasnya pas kita udah duduk manis di Damri yang cukup rame waktu itu. Hujan ditambah jam pulang kantor ditambah long weekend bersatu padu menghasilkan kemacetan yang teramat sangat. Sekitar jam 18.30 WIB kita pun baru sampe di terminal Leuwi Panjang.


Di Leuwi Panjang kita berlarian di bawah tetesan air hujan. Saling bercanda dan tertawa dengan perut yang mulai meronta seenaknya. *aiiih...*
Sempet bingung mau naik yang mana, sempet pengen pisah, tapi akhirnya ga jadi. Kita tetap bersatu menuju Jakarta yang entah bakal nyampe sana jam berapa.

Abis keujanan ditambah AC di dalem bis dinginnya keterlaluan ditambah kabar Jakarta ujan terus-terusan ditambah kabar rumah kebanjiran bikin gue jadi males pulang. Akhirnya gue memberanikan diri untuk berdiplomasi dengan ayahanda tercinta biar dibolehin nginep di rumah atau kosan temen. Awalnya sih ga boleh, tapi setelah melalui proses interogasi yang sangat amat melelahkan, luluh lantahlah pertahanan sang ayahanda tercinta. GUE DIBOLEHIN NGINEEEEEP!!! SLEEPOVER AAAAAAAAAAKKK!!! >.<
FYI, tiap gue mau nginep biasanya jawabannya selalu "plng!!!" (baca: PULANG!!! << tanda pentung mengisyaratkan bahwa itu perintah yang sangat amat krusial dan tidak boleh dilanggar)

Jam 23.00 WIB kita sampe di Pasar Rebo. Setelah dadah-dadah sama Tanti sama Aning, akhirnya gue memohon kepada Iis buat nyulik gue. Gue ga bisa pulang karena di rumah banjir sepinggang katanya. Entah pinggang manusia atau pinggang kucing. Padahal kalo dibandingin jarak dari Pasar Rebo ke rumah gue itu lebih deket daripada ke rumah Iis. Iis pun dengan senang hati membawa gue naik angkot 19 menuju ke stasiun tempat dia nitip motor. Dengan ongkos Rp4.000 kita pun sampe di tempat penitipan motor yang ternyata baru separuh perjalanan menuju rumah Iis.

Anehnya, walaupun udah tengah malem lalu lintas masih rame banget. Di dalem angkot pun masih rame. Oiya ini kedua kalinya loh tengah malem gue masih di luar rumah, yang pertama waktu nginep di bandara Changi beberapa bulan yang lalu. Sebagai anak yang baik, orang tua gue melarang gue pulang malem-malem. Bolehnya pagi.

Sampe di rumah, ternyata pintunya udah dikunci. Kita ga bisa masuk, akhirnya kita teriak-teriak sambil bawa kentongan dari depan rumah. Eh? Untungnya itu cuma ada di imajinasi gue doang. Iis bawa kunci kok. Hahahaha. Dan begitu pintu dibukaaaaaaa.........
Terdapatlah Uwa Iis lagi nonton acara pencarian bakat musik Dangdut gitu. Etdah.

Setelah beberes dan make baju sama celana Iis yang kegedean, kita makan nasi bebek yang dibeli di tengah perjalanan sambil nonton Dunia Masih Lain. Itu loh acara uji nyali yang ada di tipi. Karena semua pesertanya kesurupan, akhirnya kita pun memutuskan untuk tidur.

Jam 09.30 WIB gue pamitan untuk pulang ke rumah. Dengan mengenakan baju Iis yang kegedean lagi, dan kerudung yang sama sekali ga matching, Iis nganterin gue ke depan gang. Sebenernya gue ga mau ganti baju, tapi karena abis keujanan baju gue jadi apek banget dan diduga bisa bikin seperlimabelas populasi manusia di Jakarta kehilangan kesadaran, gue pun mau ga mau pake baju Iis yang kalo dipake Iis bagus tapi pas gue yang make malah mirip ondel-ondel. -_-

Awalnya dia mau nganterin sampe ke Lenteng Agung, tapi gue ga mau soalnya gue lagi pengen naik angkot. Pertama naik angkot 83. Baru jalan beberapa meter, gue langsung disuruh turun sama abangnya soalnya gue bau. Abangnya tergoda lelaki lain. Jadi lelaki itu mau nyarter angkotnya. Berhubung cuma gue sendirian yang ada di angkot itu, akhirnya si abang bertindak seenaknya. Haaaaafffffggggghhhhtttttt...

Yaudah gue naik angkot lain. Ga guna menyesali apa yang udah terjadi. Hidup harus terus berjalan kan?
Dengan ongkos Rp3.000, dan gue ga ngerti mesti turun dimana, gue pun clingak clinguk macem orang bingung dan emang beneran lagi bingung -_-
Iis cuma bilang turun di Lenteng Agung. Dikasih gambaran tempatnya tapi gue sama sekali ga kebayang. Akhirnya dengan segenap kesotoyan yang ada gue asal turun aja ngikutin orang yang pada turun.
Setelah memastikan bahwa gue turun di jalan yang benar selama beberapa menit, gue pun nyetopin angkot lain menuju pemberhentian berikutnya. Maka terpilihlah angkot 41. Jujur gue pun galau mau turun di Pasar Rebo atau di Kampung Rambutan aja. Soalnya gue ga ngerti mesti naik angkot apaan lagi -_-"
Tapi pas orang-orang turun di Pasar Rebo, gue ga bisa bergerak. Kaki gue kaku. Badan gue berat. Alhasil abang angkot berhasil membawa gue ke Kampung Rambutan.

Nyampe di Kampung Rambutan, geu lagi-lagi celingukan ga tau mesti kemana. Gue tau jalan, tapi gue ga tau mesti naik angkot apa. Akhirnya gue muterin terminal terus nyari jembatan penyebrangan buat nyebrang. Karena banyak abang-abang sopir taksi yang menakutkan, gue pun memutuskan untuk jalan dulu sampe nemu angkot yang bisa membawa gue menuju pemberhentian selanjutnya, yaitu Pinang Ranti. Tapi ga tau kenapa pikiran gue malah ngajakin buat jalan kaki aja sampe Pinang Ranti. Di siang hari yang cukup terik, dengan baju pinjeman yang kegedean, kerudung yang ga matching, dan ransel di punggung, orang-orang menatap gue dengan tatapan aneh. Mungkin mereka ngira gue gembel kali ya. -_-"
Tapi seriously, gue beneran jalan kaki dari terminal Kampung Rambutan sampe Pinang Ranti. Emang sih ga senyaman di Singapur, tapi gue cukup menikmati.

Jalan dari Kampung Rambutan ke Pinang Ranti itu cukup panjang. Sama kayak hidup. Sering kali mobil sama motor jalan ngeduluin kita. Kadang sedih sih, kenapa bisa ketinggalan. Mungkin usahanya yang masih kurang. Tapi kan kemampuan manusia sama mobil sama motor kan ga sama ya? Dan di sisi lain, kita bisa ngeliat lebih banyak dan lebih lama daripada mereka yang udah jalan duluan. Nikmati prosesnya. Karena proses itu kelak yang akan membuat kita lebih dewasa. Terusin aja jalannya. Walaupun lebih lama, walaupun berliku dan berbatu, selama kita ga menyerah, kita masih punya harapan untuk sampe ke tujuan. *PLAK! Ngomong apaan sih ki -_-*

Berikut rincian harga pengalaman kali ini:
  • Angkot T17 (rumah-Pinang Ranti): Rp2500
  • Angkot KR (Pinang Ranti-Kp. Rambutan): Rp5000
  • Angkot 19 (Kp. Rambutan-nyasar): Rp4500
  • Angkot S15A (salah naik): Rp2000
  • Angkot S15A (ke Ps. Rebo): Rp3000
  • Bis Primajasa (ke Bandung): Rp60.000
  • Damri (ke Ledeng): Rp3000
  • Damri (ke Leuwi Panjang): Rp3000
  • Bis Primajasa (ke Jakarta): Rp60.000
  • Angkot 19 (ke penetipan motor): Rp4000
  • Angkot 83 (ke Lenteng Agung): Rp3000
  • Angkot 41 (ke Kp. Rambutan): Rp4000
  • Jalan kaki dari Kp. Rambutan ke Pinang Ranti: Gratis
  • Dari Pinang Ranti ke Rumah: Dijemput
Emang ga murah, tapi semoga ga sia-sia hahaha.
Salam kece,