Dear Jenderal..

EID MUBARAK 1435 H! ^^
Taqabbalallahu Minna Wa Minkum Wa Ja’alanallahu Minal ‘Aidin Wal Faizin.
Semoga Allah menerima (amalan-amalan) yang telah aku dan kalian lakukan dan semoga Allah menjadikan kita termasuk (orang-orang) yang kembali (kepada fitrah) dan (mendapat) kemenangan.
Aamiin.


Sumber: KLIK!

HALOOOOOOO!
Masa bulan Ramadannya udah pergi lagi.. Hiks.. Cepet banget ya..
Gimana targetannya tahun ini?
Lebih baik dari tahun kemaren dong?

Mungkin ini adalah lebaran terakhir dengan formasi lengkap di rumah gue sebelum kakak gue memulai hidup barunya.
Iya, jadi insya Allah 10 hari lagi kakak gue nikah.
Yang bikin sedih sih bukan karena ga ada lagi temen tendang-tendangan pas tidur, tapi gue belum siap menghadapi serangan pertanyaan "kapan nyusul?" dan "mana pacarnya?"
Hiks. Syedih kan?
Ga ya?
Yaudaaah.. -_-

Lebaran kali ini juga beda dari lebaran taun kemaren.
Kalo taun kemaren lebaran 1434 H, taun ini 1435 H.








*kemudian hening...*







Oke gue ulang ya..
Lebaran taun ini juga beda dari lebaran taun kemaren.
Kalo lebaran taun kemaren gue masih umur 20 menuju 21, taun ini gue udah umur 21 menuju 22.








*kemudian hening lagi*
*AMPUN DEH KI LO TUH MAU NULIS APAAN SIH? -_-*





Oke gue ulang sekali lagi ya.
Lebaran taun ini juga beda dari lebaran taun kemaren.
Kalo taun kemaren gue sama kakak gue masih iseng sibuk bikin kue-kue kering, taun ini kita dengan berat hati menaruh kepercayaan kepada kue-kue yang udah jadi.
Gatau deh itu kue dari mana, tetau udah ada aja.
Sebenernya sih kakak gue berniat pengen bikin, tapi karena lagi sibuk ngurusin nikahan akhirnya ga jadi bikin deh.
Alhamdulillah..
Soalnya taun lalu kue eksperimen gagal kakak gue baru abis beberapa bulan setelah lebaran saking awetnya.

Lebaran taun ini juga beda dari lebaran taun kemaren.
Kalo taun kemaren sebelum lebaran terang benderang, taun ini malah ujan terus terusan.
Biasanya takbiran sambil duduk manis makan opor ayam, taun ini berjibaku bersihin air banjiran -_-
Mungkin air banjirnya mau ikutan lebaran kali ya...

Semakin bertambah usia, semakin ga berasa beda bulan puasa sama ga puasa.
Eh? Iya ga ya?
Entah gue sih ngerasanya gitu.

Lebaran itu identik dengan perbaikan gizi.
Tiap masuk rumah orang, pasti disuruh makan.
Beruntunglah orang-orang yang dianugerahkan badan kecil macem gue.
HAHAHAHAHAHAHAHA

Sebagai anak ibu yang paling rajin makan, lebaran kali ini gue jadi bulan-bulanan seisi rumah.
Tiap kali ambil makanan pasti langsung diliatin terus diledekin "makan apa lagi tuh?"
Emang apa salahnya sih orang kurus makan banyak?
Ga salah kan? Ga salaaah?
Terus kalo ditawarin makan, kita langsung makan juga ga salah kan? Ga salaaah?
Ah, semesta emang selalu sirik sama orang cantik heeemmmmmppppfffffhhhhhhttttt.

Tapi yang paling fenomenal dan akan diingat sepanjang masa mungkin yang satu ini.
Pas lebaran hari pertama kan main ke rumah bude, nah ternyata di sana bude bikin bakso banyak banget.
YA SALAM INI SURGAAAAAAAA AAAAAAAAAAAK >.<
Terus kan disuruh makan, tapi gue bilang nanti dulu nunggu masih pada sholat.
Eh terus kan dipaksa ya, yaudah aku bisa apah...
Akhirnya gue ka dapur deh, gue liat satu batalion bakso menari-nari di dalam panci.
Begitu centongnya masuk ke panci, semua bakso berlarian pengen naik ke centong buat pindah ke tempat yang lebih layak.
Dengan sekuat tenaga gue tahan diri untuk ga mengikuti apa mau mereka.
Tapi aku ga bisa..
Aku lemah kalo sama bakso..

Setelah melakukan audisi yang cukup ketat, akhirnya terpilihlah 5 butir bakso masuk ke dalam mangkok.
Sambil nungguin orang-orang pada sholat gue makan deh satu-satu baksonya.
Satu.....


Satu......


Satu......


Eh lah kok tinggal 2 ya? Ga berasa.
Orang-orang belom selese sholat, eh baksonya tinggal 2.
Yaudah gue irit-irit sampe pada selese sholat.
Jadi gue berniat ikut ke dapur buat ambil bakso lagi pas yang lain pada ambil bakso gitu.
Tapi karena yang sholat kelamaan, akhirnya bakso gue keburu abis duluan. -_-

Dengan langkah malu-maluin gue beranjak ke dapur sambil celingak celinguk mau ambil bakso.
Eh ternyata di dapur ada bude gue.
Karena malu, yaudah gue batalkan niat nambah bakso dan langsung pura-pura nyuci piring.
Yaudah gapapah....
Gapapaaaah.....

Hiks.


Tapi emang rejeki anak sholehah sih ya, ada aja jalannya buat makan bakso lagi.
Abis nyuci piring gue liat ibu gue mau ngambil bakso.
Dengan jurus seribu bayangan langsung gue deketin ibu, gue bisikin "Bu, tambahin 2 bu baksonya buat aku.."
Eh ibu malah bilang "Dua doang? Ga dua lagi?"
APA? DUA LAGI?
Sebagai anak yang penurut ya udah gue ngangguk.

Gue duduk deket ibu gue, terus gue minta suapin.
Ini semata-mata sebagai bentuk kamuflase, biar gue ga dikatain makannya banyak.
Setelah abis 4 butir bakso, tetiba ibu gue ke dapur lagi.
Kirain mau nyuci piring....
EH TERNYATA NGAMBIL BAKSO LAGI!

Gue terperanjat.
Mata gue terbelalak.
Ini seperti mimpi.
Ternyata ibu ngambilin bakso lagi buat nyuapin gue.
Padahal mah gue ga minta.


Ah, ibu mah bisa aja...



Bakso kloter ketiga ini gue ga ngitung berapa jumlahnya.
Perasaan gue sih 5, tapi kata ibu sih 4.
Yaudah demi perdamaian dunia, kita ambil yang paling sedikit ya, 4 buah bakso.

Ga sampe di situ aja, waktu gue mau ke belakang buat nyuci piring, tetiba bapak nitip mangkok.
Daaaaaan........
Di mangkok bapak masih tergeletak satu setengah buah bakso yang... ah sudahlah.
Tetiba bapak udah berhasil mendaratkan bakso yang malang itu ke mulut gue.
Ah, bapak mah....

Jadi total bakso yang masuk ke perut adalah 5 + 4 + 4 + 1,5 = 14,5!!!
Tapi demi perdamaian dunia, kita anggep 14 bakso aja ya ya ya ya?
Padahal sih pas pulang dibungkusin baksonya, eh tapi mungkin emang ga jodoh kali ya, tetau baksonya ketinggalan.
Mungkin kalo ga ketinggalan........ah sudahlah.

Dan sekarang legenda 14 butir bakso ini sedang jadi buah bibir di kalangan orang-orang rumah.
Orang-orang di rumah berkoalisi menyebarkan kisah 14 butir bakso ini.
Mungkin ini adalah prestasi yang sangat membanggakan jadi semua orang harus tau -_-

Baru lebaran hari ketiga, tapi orang-orang bilang pipi gue gedean.
Heeeemmmmmpppppffffffhhhhh...
Kalo bisa protes mungkin pipi gue bakal protes.
Dari sebelum lebaran pun pipi gue udah teraniaya.
Dibilang "cadangan lemaknya di pipi" lah, dibilang "bedakan pake Baking Powder ya jadi pipinya ngembang" lah, dll.
Padahal kan pipi gue kecil............perasaan.

ITADAKIMASU!!! ^^
Salam kece,