Assalamualaikum

Akhir-akhir ini sinetron jaman dulu diputer lagi di salah satu stasiun TV swasta. Sebut aja **TV. Untuk generasi 90an, pasti ada aja yang keinget kalau nonton acara TV jaman kecil dulu. Eh, iya nggak sih?

Kami ini saksi hidup perkembangan teknologi. Dari dulu jamannya pager, telepon, ponsel masih segede ulekan, disainnya mulai kecil, berwarna, sampe akhirnya ada kamera. Oke, kali ini pengen ngebahas soal telepon.

Telepon pun dulu macem-macem bentuknya. Semakin aneh dan nggak biasa, semakin meningkatlah harga diri bangsa dan negara (apaan sih ki! -_-). Dari yang model angkanya diputer, telepon kabel biasa, sampe telepon portable yang bisa dibawa kemana-mana macem ponsel. Apalagi kalau di rumahnya ada telepon yang paralel dari lantai 1 ke lantai 2. Wuuuiiih... kekerenannya bertambah satu tingkat.

Source: KLIK!


Anak-anak jaman dulu bahagia banget kalau denger bunyi telepon.

Ah, kamu doang kali, ki!

Hehehe iya kali ya. Tapi serius deh, dulu waktu kecil, saya suka berebut untuk angkat telepon sama kakak saya. Dulu tuh selalu diajarin kalau angkat telepon begini:

"Halo, assalamualaikum. Selamat pagi/siang/sore/malam. Dengan keluarga bapak S di sini. Mau bicara dengan siapa?"

Berasa presenter acara kuis.

Tapi dulu kalau jawab teleponnya nggak sopan pasti ditegur sama ibu bapak. Anak-anak sekarang gitu juga nggak sih?

Jaman dulu, waktu awal-awal punya ponsel, kan yang namanya nelepon sama SMS masih mahal ya, jadi telepon rumah tuh berguna banget. Termasuk waktu PDKT. Jaman SMP dulu, walaupun udah punya nomer ponsel, tapi tetep kalau mau ngobrol teleponnya ke rumah. Biar murah. Biasanya nanti orangnya SMS gini dulu:
"Aku mau nelepon ke rumah ya. Mau ngobrol. Nanti kamu yang angkat."
Abis itu stand by deh di depan telepon. Tapi paling awkward adalah ketika lagi nelepon, dan di ruang keluarga ada kakak, adik, ibu, bapak, dan handai taulan yang bisa mendengar semua percakapan. Kalau obrolannya biasa sih nggak masalah, tapi kalau obrolannya udah 'aneh-aneh' macem nyatain perasaan lewat telepon gitu beeeeh..... bisa tau-tau gemeteran, keringetan, dan pengen pingsan.

Serius, itu pernah kejadian.

Source: KLIK!

Sekarang mah enak. Masing-masing orang udah punya ponsel. Kalau ada keperluan bisa langsung ke nomor orangnya. Kalau dulu mah, kudu nelpon ke rumah, nanya orangnya ada nggak, nah kalau orangnya lagi males ngomong biasanya bakal ada drama "tolong bilangin kalau lagi nggak ada di rumah".

Sekarang rasanya udah nggak banyak rumah yang masih pasang telepon. Di rumah saya aja terakhir pasang telepon itu jaman masih SMA. Terus karena gangguan mulu, kresek-kresek mulu, orang Telk*mnya dipanggil suruh benerin mulu, terus katanya gangguan di jaringan kabel-kabel apaan tau, tapi karena di daerah rumah udah nggak banyak yang pake telepon akhirnya nggak mau benerin, dan akhirnya nasib teleponnya berakhir begitu aja.
Hiks.

Sekian dulu postingan kurang kerjaan kali ini. Nanti kalau ada waktu lanjut lagi bagian 2, 3, 4, dan seterusnya yes.

Wassalamualaikum