Assalamualaikum

Latar: Ruang kelas 4, pasca UTS
Tokoh: Wali Kelas yang sedang memeriksa jawaban ujian dan Kepala Biro yang hendak ke mushola


DREEEEET! *suara pintu dibuka*

KB : Anak-anak lagi ujian ya?
WK : Iya, ustadz.
KB : Mulai hari ini ujiannya ya?
WK : Iya, ustadz.
KB : Seminggu?
WK : Iya, ustadz. Sampai hari Jumat.
KB : Kamu kenapa?
WK : *bingung* Kenapa apa maksudnya ustadz?
KB : Itu saya denger kabar katanya mau keluar.
WK : *nyengir*
KB : Memang ada apa?
WK : *nyengir lagi* Ustadz denger kabar dari mana?
KB : Ada lah. Semua berita tuh sampe ke saya. Kenapa? Bisyarahnya kurang?
WK : Bukan, ustadz. Saya nggak pernah mempermasalahkan itu.
KB : Terus kenapa?
WK : *nyengir lagi*
KB : Rumahmu dimana?
WK : Di sana, ustadz.
KB : Naik apa kalau ke sekolah?
WK : Bawa motor, ustadz.
KB : Weh, bisa naik motor?
WK : Bisa dong, ustadz. Saya kan strong.
KB : Sudah ngajuin ke kepala sekolah?
WK : Belum ustadz. Baru ngobrol sama ustadz R (wakil kepala sekolah). Tapi nggak dibolehin.
KB : Jangan dulu lah. Nanti aja tahun ajaran baru, kalau udah dapet di tempat lain, baru resign. Kalau keluar sekarang kan sekolah lain udah nggak nerima pendaftaran guru baru. Kecuali kalau kamu udah nggak mau ngajar lagi.
WK : Iya ustadz, nggak kok. Kan nggak dibolehin sama ustadz R.
KB : Emang berat banget ya?
WK : *nyengir* Kalau itu wali kelas 2 emang beneran mau keluar ustadz?
KB : Loh, ya nggak tau saya. Kamu sekarang gimana?
WK : Nggak apa-apa kok, ustadz. Mungkin kemarin cuma lagi agak sedikit emosi. Sekarang ya disabar-sabarin aja.
KB : Nah, yaudah saya sholat dulu.


Ustadz yang satu ini emang luar biasa banget. Dibandingin perlakuannya ke guru yang lain, dari awal ketemu beliau udah keliatan sayang banget sama wali kelas 4. Padahal ketemu aja jarang. Entah bener atau engga, maklumin aja soalnya si wali kelas emang gampang ngerasa spesial. Taunya orang yang dimaksud emang baik sama semua orang.

#Eaaa...



Wassalamualaikum