Dear Jenderal..

Emmm..
Udah tanggal 26 loh.
3 hari lagi! 3 hari lagi!!
WAAAAAAAAAAAAAA!!
Makasih ya buat temen-temen yang udah mau repot-repot nitungin tinggal berapa hari lagi.
Hiks. Kalo kata Ariel sih "Kalian semua luar biasaaa.."

Menjelang pergantian umur, gue ngerasa makin menyedihkan aja nih.
Bahkan kemaren, untuk kedua kalinya gue lupa kalo ada kuliah Persamaan Diferensial Lanjut alias PDL jam 7 pagi. (ini cerita yang pertama >> KLIK!)
Ciyus cumpah cungguh cuwer enelan ga oong, gue lupa banget banget banget.
Entah gadis cantik macam apa gue ini.
Kuliah aja ampe bisa lupa.
Pantes aja gue suka lupa kalo gue ga punya pacar.
Kesian..

Jadi ceritanya ini adalah minggu tenang sebelum ujian tengah semester, hadiah teristimewa untuk ulang taun gue.
Yak, hilal udah keliatan di daerah sekitar kampus gue.
Itu artinya pekan UTS udah dateng.
Selamat hari raya Ujian Tengah Semester bagi yang merayakan ya.
Inilah saat dimana orang-orang terserang fobia musiman, yaitu UTS-phobia.
Termasuk gue.


Minggu ini tinggal beberapa mata kuliah yang masih ada kelas.
Dan kemaren malem, sms jarkoman yang seliweran ngeramein hape gue cuma ngomongin kuliah Analisis Riil 2 sama Metode Numerik doang.
Alhasil, yang terpatri di otak gue adalah:
BESOK CUMA ADA 2 MATKUL DAN MASUK JAM 10.

Paginya, selepas saur, gue ga bobo.
Gue ceritanya mau belajar gitu.
Eh tetau jam 6, mata kedip-kedip kaya orang cacingan.
Dan kemudian terlelap begitu saja.

Setengah 8, gue bangun dan langsung buka twitter.
Yah, biar dibilang gahul gitu deh.
Bangun tidur, bukannya terus mandi tidak lupa menggosok gigi, eh malah buka twitter.
Dan gue terkejut waktu liat twit temen gue.
Kurang lebih isinya begini, "Kuliah jam 7, jam segini baru bangun."

Gue kaget.
Ah pokonya ga bisa diungkapkan dengan kata-kata deh gimana kalutnya jiwa gue waktu itu.
Satu mata kuliah yang lumayan uwaaah terlupakan begitu saja dengan santainya.
Gue dilema.
Mau cus berangkat, tapi udah telanjur telat.
Mau ga berangkat, tapi kaya ada beban moral gitu.
Dan setelah mengkalkulasikan untung dan rugi, akhirnya gue memutuskan untuk ga berangkat.
Soalnya gue mengkalkulasinya kelamaan.

"Udah gue duga" dan "Ga kaget gue, ki.." adalah dua kalimat yang keluar dari mulut temen-temen gue waktu gue bilang gue lupa ada kuliah pagi.
Gue ga nyangka ternyata mereka begitu memahami gue.
Kayanya gue butuh menejer nih. Huft.
Ada yang mau jadi menejer gue ga?
Ga ada? Ciyus nih? Yakin? Ga nyesel?
Oke fain gapapa!
Kelak kau akan menyesal telah memperlakukanku seperti itu, Fulgoso!
Hih.

Di ujung usia 19 ini, gue dapet banyak pelajaran hidup yang berharga banget.
Pelajaran bagaimana mudahnya bikin salah, bagaimana susahnya minta maaf, bagaimana cara menghargai diri sendiri, sampe bagaimana cara menguatkan diri untuk berdikari. Sedih.
Ah, lo pasti ga ngerti apa yang gue omongin.
Intinya, gue cuma pengen minta maaf.
Gue minta maaf buat semua salah gue, baik perbuatan maupun perkataan, baik secara lisan maupun tulisan.
Sungguh, gue ini cuma manusia.
Bukan dewa, apalagi menteri agama yang bisa bawa rombongan haji keluarganya pake anggaran negara. (eh?)

Gue ga pengen apa-apa di ulang taun kali ini.
Cuma pengen minta didoain biar bisa cepet lulus dan bisa masuk surga.
Udah itu aja.
Aminin ya (ˇʃƪˇ)

Terakhir, gue pengen ngucapin selamat hari raya Idul Adha.
Selamat berkurban!
Berhubung gue ga makan daging sapi ama kambing, dan berhubung kurban ayam ama lele ga wajar, makanya gue memutuskan untuk berkurban perasaan aja.
Iya, perasaan aku ke kamu.
Jatuh cinta sendirian itu ternyata cape.
Jadinya aku mau move on aja.
Pokonya aku mau muuuuuuf oooon!


*kemudian lagu Dia-Sammy Simorangkir mengalun dengan indahnya*
*kemudian hujan air mata*
*oke ini lebay*

Salam kece,