Dear Jenderal..

Ini adalah postingan pertama di tahun 2013.
Huwaaah.. makin banyak aja tulisan di blog ini.
Setelah tutup buku 4 kali, alhamdulillah di tahun 2013 ini gue masih dikasih kesempatan buat buka buku baru lagi.
Gue penasaran, kisah apa aja yang bakal gue tulis taun ini.
Dan gue penasaran kenapa lagi ujian gue masih sempet-sempetnya nulis blog.
*keplakself*

Apa yang ada di pikiran lo waktu baca judul di atas?
Apa? Ga mikir apa-apa?
Ya salam..
Gimana mau jadi presiden!


Jadi ceritanya kemaren, 7 Januari 2013, akhirnya gue kepikiran buat ngurus ATM gue yang lenyap tak tau dimana rimbanya.
Dengan ilangnya ATM gue, kesejahteraan pulsa rakyat pun terancam.
Demo besar-besaran disana sini bikin gue jadi males belajar *hahahalasan*
Itulah alasan kenapa akhirnya gue berniat ngurus ATM.
Ga penting sih sebenernya, tapi yaudahlah ya...

Perjalanan untuk membuat ATM baru ga semudah yang gue kira.
Butuh kemauan dan keberanian untuk melawan sesosok penjahat bernama MALAS.
Akhirnya setelah melakukan berbagai ritual seperti muter-muter keliling kamar mandi, joget ala SM*SH, cuci muka 3 kali, dan berbekal uang 17.000 rupiah di kantong, gue pun berangkat dengan separuh nyawa masih di kamar.

Rute pertama adalah ke Aa Tukang Cetak Foto (ATCF).
Monyetak foto sama beli label titipan kakak gue.
Perkiraan gue nyetak 8 lembar foto itu 8.000.
Ternyata eh ternyata 8 lembar itu 11.000.
Sungguh gue ga ngerti abangnya ngitung pake rumus apa.
Ya salam.. tabahkan aku ya Tuhan..

Foto Mahal
Oke kekagetan gue ga cuma sampe di situ aja.
Pas gue beli label, gue makin shock.
Ternyata harga labelnya 5.000. (Hayoh itung-itung jadinya berapa!)
Padahal gue udah misahin duit 15.000 di kantong kanan, buat bayar foto dan beli label, sama 2.000 di kantong kiri buat parkir di bank.
Tapi semesta berkata lain..
Manusia emang cuma bisa keluarga berencana ya.
Akhirnya gue pun mempersatukan 15.000 dan 2.000 yang telah terpisah selama perjalanan dari rumah menuju ATCF.
Gue sempet denger ada teriakan kebahagiaan waktu 15.000 sama 2.000 berpelukan di depan ATCF.
Cukup mengharukan, tapi ga lebih mengharukan dari 17.000 ribu yang dituker sama 2 buah koin 500 rupiah.
Ya salam.. tabahkan aku ya Tuhan..

Duit gue tinggal 1000 rupiah.
Sempet galau sebenernya mau lanjut ke bank atau pulang ke rumah ngambil uang lagi.
Soalnya setau gue parkir di bank itu 1500 per jam.
Banknya sekarang gaul gitu.
Pake sistem parkir ala emol-emols.
Dan duit gue........
Ya salam.. tabahkan aku ya Tuhan..

Yak, rute kedua gue adalah bank.
Tujuannya adalah untuk nyetak buku, sekalian memastikan kalo duit gue aman karena sampe sekarang ATMnya belom diblokir.
Entah apa yang ada di pikiran gue saat itu, gue malah ngelanjutin perjalanan menuju bank dengan 2 keping uang 500 rupiah yang gue ga tau cukup atau ga buat bayar parkir.
Cuma berharap ke banknya sebentar, terus duitnya cukup.
Sampe bank, baru lah gue sms kakak gue.
Ini smsnya..

Percakapan paling fenomenal abad ini
Sekali lagi, manusia emang cuma bisa keluarga berencana.
Niatnya pengen sebentar di bank, eh malah banknya rame.
Makin carut marut lah kondisi batin gue.
Semesta pun berkonspirasi  bikin gue ga pulang cepet.
Gue dapet nomer antrian 103.
Dan begitu antrian 101 dan 102 dipanggil, tellernya tutup sementara.
Gue mematung.
Bolak balik liat jam, berharap waktu bisa berhenti sebentar.
Biar parkirnya ga nyampe sejam.

Kalo lagi kepepet biasanya orang bakal semakin religius.
Contohnya gue.
Ditengah siksaan batin yang bertubi-tubi, cuma doa yang bisa gue panjatkan.
Semoga duitnya ga kurang.

Yang ada di pikiran gue saat itu adalah gimana malunya kalo sampe bayar parkirnya 1500.
Untuk pertama kalinya dalam sejarah hidup gue, gue galau karena duit 500 perak.
Bahkan gue mikirin apa yang bakal gue lakuin kalo duitnya bener-bener kurang.

Ada 7 pikiran yang sempet mampir ke otak gue.
1. Gue bakal nabrak palang parkiran terus pulang sambil dikejar-kejar saptam

2. Gue bakal ngedipin abang parkiran biar ngikhlasin 500 peraknya

3. Gue bakal nelpon kakak gue.

4. Gue bakal ngemis ke orang-orang yang ada di dalem bank.

5. Gue bakal minjem 500 perak ke mbak-mbak teller.

6. Gue bakal pura-pura pingsan biar digotong sampe ke rumah.

7. Gue pulang jalan kaki, motor ditinggal di bank.

Tapi sungguh Tuhan Maha Penyayang, Jenderal..
Gue ga perlu ngelakuin semua itu cuma untuk bayar parkir.
Karena begitu gue bayar parkir, ternyata cuma seribu.
SERIBU!!
SERIBUUUUU!!!
Sekali lagi ya..
SERIBUUUUUUU!!!
Huwaaaaaah.. ajaibnya..
Rasanya kaya semua tulang luluh lantah seketika.
Bisa bayangin dong gimana rasanya?
Bisa kan?
Ah pasti bisa deh, kan udah gede..

Nyampe rumah gue diketawain sama kakak gue.
Dan ble’enya, kenapa gue ga kepikiran buat beli labelnya pas pulang dari bank aja ya?
*kemudian hening*

Perjalanan masih terus berlanjut sampe gue ke BNI kampus A buat ngurus ATM.
Di perjalan..................

Ki, belajar ki!! Masih ada 4 ujian juga!!

Waiya! Lupa!
Masih ada ujian ya?
Masih ada tugas akhir juga?
Ya salam.. Tabahkan aku ya Tuhan..

Jadi, apa yang bisa kalian dapet dari kisah ini?
Apa? Ga ada?
Ya ampun.. gimana mau jadi presiden!


Salam kece,