Dear Jenderal..

Hola liburaaan!!
Huwaaah!! So great so cool so good so nice sozzis yaaah..
Setelah membusuk bersama ujian-ujian yang gue ngerasa ga bisa maksimal ngerjainnya, ga nyangka ternyata kita masih bisa dipertemukan lagi.
Seneng banget rasanya.
Yah walaupun gue juga ga tau liburan mau ngapain sih.
Palingan membusuk lagi bersama ftv.
Heeemmmpppfffhhhttt.. -__-
*ini kode minta diajak pergi*

Belom bosen kan baca cerita gue?
Belom dong?
Ah pasti belom deh.
Aku tau kok. Aku kan cantik..

Sabtu, 12 Januari 2013, merupakan hari yang bersejarah dalam dunia per-superhero-an Indonesia.
Dimana pada hari itu telah lahir sekelompok superhero baru yang bernama Pasukan Kondangan.
JENGJEEEEEENNNGGG!!

Superhero ini terdiri dari 7 orang wanita cantik jelita.
Mereka adalah Ade Risca Handayani, Iis Ismayati, Nanda Eka Rahayu, Nova JuwitaSari, Titia Rakhmawati, Yusrina Wardani, dan yang terakhir yang paling kece seantero jagat raya adalaaaaah...... gue. *krik*
*kemudian penonton bubar*

Ketujuh wanita ini bertarung membelah kemacetan jalanan ibukota, menembus badai, mendaki gunung, lewati lembah, dan menerjang hujan demi sebuah tugas yang mulia, yaitu kondangan.
Jadi ceritanya di pagi yang cerah ceria, 3 Januari 2013, tetiba kakak mentoring tersayang sms gini:
“Asw.. Adik2 kk yg sholihah, mohon do’anya ya insya allah jam 9 pagi ini kk melangsungkan akad.. :)” – 3 jan 2013, 08:52
Subhanallah..
Kaget. Seneng. Sedih. Ah campur aduk deh rasanya.
Nanti kalo gue nikah gue juga mau gitu ah.
8 menit sebelum nikah gue sms bapak gue gini:
“Asw.. Bapak, mohon do’anya ya insya allah jam 9 pagi ini anakmu yang mirip Laura Basuki ini melangsungkan akad.. :)”
Lah terus yang jadi wali siapa ki?
Ngaco maneh ya! -_-

Nah terus kita disuruh dateng ke resepsinya tanggal 12 Januari 2013.
Waaaaaaaaaaaa!!
Ini pertama kalinya gue kondangan ga sama ibu sama bapak loh.
Jadi patut dicatat dalam sejarah.
Hahahahakhakhaaak!

Satu lagi yang patut dicatat adalah gue dan temen-temen gue ga tau rumahnya dimana.
Bayangin, temen-temen gue aja ga tau, apalagi gue -_-
Jadi kita kondangan bermodal alamat yang untungnya bukan alamat palsu, dan modal tanya-tanya orang.
Karena alamatnya di Kebayoran Lama, dan rumah kita letaknya jauh-jauhan, alhasil kita kepecah menjadi 3 kubu, kubu Rawamangun, kubu Blok M, dan kubu mendekati TKP.
Karena motornya ada 4, maka terjadilah sebuah relasi.
Relasi adalah hubungan antara anggota himpunan asal (domain) dengan anggota himpunan kawan (kodomain).

A={Himpunan cemot alias cewe motor},
B={Himpunan bucemot alias bukan cewe motor}
Eh ini relasi apa bukan ya?

Jam 2 gue janjian sama Ade, Nanda, Tia di bypass Rawamangun.
Gue berangkat dari rumah jam 2 kurang berapa tau deh gue ga liat jam soalnya udah buru-buru.
Ga taunya, Tia mesti ke kampus dulu ngumpulin proposal design reseacrh.
Alhasil jam 3 kurang kita baru cuss ke blok M untuk ketemu Rina yang ada di kubu Blok M.
Sabar.. sabar..

Sebenernya, kata bapak, kalo dari rumah lebih enak lewat Cawang.
Ga muter-muter, tinggal lurus doang.
Jadi risiko nyasar bisa berkurang.
Tapi karena gue baik hati dan tidak sombong, makanya gue yang nyamperin ke Rawamangun.

Dari Rawamangun menuju Blok M, gue sama sekali ga merhatiin jalan.
Pandangan gue cuma fokus ngeliatin Tia yang jalan di depan gue.
Jujur, gue trauma.
Takut ketinggalan lagi.
Takut nyasar lagi.
Dan gue takut mbak Ade trauma naik motor gegara gue boncengin.
Maka dari itu gue wanti-wanti Tia sama Nanda biar ga ngebut-ngebutan.
Selain karena mengancam keselamatan, itu juga bisa bikin anak orang ilang.

Di jalan tetau hujan rintik-rintik membasahi bumi.
Karena ga terlalu deres, makanya kita tetep lanjut jalan.
Nyampe Blok M, ketemu Rina, dan langsung ujan deres.
Entah pertanda apa.

Sempet ragu juga mau make jas ujan apa ga.
Sebagai temen yang baik, batin gue meronta ngeliat mbak Ade tersiksa ga pake jas ujan.
Akhirnya atas nama cinta dan kasih sayang, gue ikutan ga pake jas ujan.
Unyu maksimal kan?
Sampe akhirnya kita nyerah ujan-ujanan dan milih untuk berteduh bersama orang-orang di pom bensin.
Ga kece kayanya kalo kondangan basah kuyup.


Karena ujannya awet, dan waktu udah menunjukkan pukul 4 lewat, kita memutuskan untuk sholat ashar sambil berdoa biar hujan lekas reda.
Dan bener aja.
Abis kita sholat, kita memandang takjub pada dunia.
UJANNYA REDAAAAAAAAA!!
Subhanallah..
Allah selalu bersama orang-orang yang mau kondangan beriman..

Rina, Tia, Nanda, Ade berteduh jilid 1

Perjalanan dilanjutkan lagi.
Katanya sebentar lagi nyampe.
Dengan bayang-bayang es krim yang menggoda, gue melanjutkan perjalanan dengan suka cita.
Janjian sama Iis sama Nova di Carrefour Express ga jauh dari pom bensin.
Begitu ketemu mereka, langsung ujan deres lagi.
Entah pertanda apa.
Kayanya kita mesti sholat lagi deh..

Karena katanya rumahnya udah deket, makanya kita tetep ujan-ujanan.
Tapi sayangnya ujannya tuh deres banget banget.
Rina, Nova, sama Iis udah rapih pake jas ujan.
Sedangkan gue masih tetep pada pendirian gue.
Kalo mbak Ade keujanan, gue juga harus keujanan.
Unyu maksimal kan?
Bahkan jaket+celana gue udah basah kuyup alaium gambreng.
Karena gue sama mbak Ade ga pake jas ujan, makanya gue, Ade, Rina, Nova sama Iis banting stir ke sebuah halte buat berteduh jilid 2.
Sedangkan Titia sama Nanda udah cuss duluan.

Ade, Iis, Nove, Rina berteduh jilid 2

Di sana gue memutuskan untuk make jas ujan karena jaket gue udah basah kuyup.
Karena ga enak sama mbak Ade, akhirnya mbak Ade disuruh pake payung.
Agak bahaya sih, tapi yaudahlah daripada daripada kan..
Tapi ternyata rumahnya ga terlalu jauh dari halte.
Gue ngerasa sia-sia pake jas ujan..
Sabar.. sabar..

"In the name of banana, we'll punish you!" - Pasukan Kondangan
(nyontek Sailormoon)

Perjalanan kali ini bener-bener super deh pokonya.
Banyak ketawa, banyak hal yang ga diduga.
Termasuk waktu kita bertujuh malu-malu ngambil “pisang semoga cepet nyusul” di deket penerima tamu.
Jadi kalo adat Jawa, di depan tenda itu biasanya disediain pisang 2 tandan.
Terus pas mau pulang Titia tertarik buat ngambil.
Nah terus gue inget kata bapak gue kalo kita makan pisang itu bisa cepet nyusul nikah gitu.
Alhasil kita yang tadinya udah mau pulang, balik lagi buat pura-pura foto di deket pisang, terus abis itu cuss ngambil pisangnya deh.
Hahahahakhakhaaak!
Andai ada "pisang semoga cepet lulus" atau "es krim semoga tambah rajin" gitu yak..

PESAN MORAL: Waktu ga pernah bisa nunggu. Ia akan terus berjalan, bahkan saat kamu terdiam. (Ga ngerti hubungannya ama postingan ini apa -_-)

HAPPY WEDDING KA IDHA FITRI LESTARI, S.Pd!!
We love youuuuuuu~
Salam kece,