Dear Jenderal..
Dear Semester Enam..

APAAAAAH??
ENAM?
ENAAM??
ENAAAM???
AAAAAAAAAAA! *peluk Morgan Smash*

Liburan udah kelar, semester enam syudah datang.
Minggu pertama rasanya udah deg-degan ngeliat matakuliah yang makin bikin nyut-nyutan.
Duh, ibu aku pengen pingsan..

Semoga semester enam ga jadi deadliner lagi. Aamiin :)

Hawa liburan masih berasa minggu kemaren.
Soalnya jadwal semester ini gue cuma ada hari Senin, Rabu, sama Kamis.
Itu pun masih banyak dosen yang belum masuk.

Oiya gue baru sembuh dari sakit loh. *ga nanya ki ga nanya -_-*
Gue sebut ini adalah demam semester enam.
Inget ya demam semester enam.
Bukan demam panggung, apalagi demam nyi pelet *itu dendam kiiii! -_-*

Tepat satu hari sebelum masuk kuliah, tepatnya tanggal 10 Februari 2013, muncul tanda-tanda ke-semakin-aneh-an dalam diri gue.
Awalnya perut gue sakit.
Tadinya gue pikir gue mau melahirkan, eh ternyata bukan.
Senin pagi badan gue pusing dan kepala gue demam.
Tapi beruntung banget ternyata kuliah hari Senin dibatalin.
Aaaaaaah senangnya.. *peluk kasur erat-erat*

Sampe hari berganti, gue belum membaik.
Badan panas, kepala pusing, perut sakit, dan suka kebangun tengah malem.
Dugaan awal sih kayanya masuk angin gegara keseringan masuk kulkas.
Tapi orang-orang rumah nakutin gue katanya gue tifus.
Gue makin parno karena kemaren malemnya gue mimpi ketemu sama Raffi Ahmad.
Eh mpok Nori tuh sakit tifus gegara mikirin Raffi bukan sih?

Akhirnya dengan agak ragu, gue minta ditato tulang ikan merah sama ibu gue. *tau kan maksudnya apa?*
Ditato sama ibu gue tuh rasanya ga jauh beda kaya dikerokin pake pacul.
SAKIIIIIIIIIIIIT!!!
Diduga selama peristiwa penyiksaan tersebut air mata gue yang keluar mencapai satu galon.

Rabu pagi gue menguatkan diri buat ke kampus.
Naik motor sendirian dengan kondisi fisik yang lagi amburadul ga karuan, dan pas nyampe kampus rasanya pengen pulang.
Dosennya yang pagi ga masuk.
AAAAAA TABOK AJA SAYA PAK TABOK AJAAAAA!!

Karena udah ga kuat lagi, akhirnya rabu sore gue ngajak ibu gue ke dokter.
Gue takut beneran tifus.
Gue takut dirawat kaya Mpok Nori.
Gue takut Raffi Ahmad dateng ke mimpi gue lagi.
Gue takut..

Detik-detik di ruang tunggu dokter begitu menegangkan.
Aroma semerbak khas Rumah sakit berhasil bikin mual.
Waktu seolah jalan begitu pelan.
Sakit yang dirasanya hilang seketika.
AAAAAA IBU AKU MAU PULAAAAAAANG!!

Tapi alhamdulillah ternyata gue ga jadi tifus.
Gue maag doang ternyata.
Agak kaget juga waktu tau gue maag.
Terakhir gue ngerasain kaya gini itu beberapa taun lalu, jamannya stres belom dapet kuliahan.
Ga penting sih, tapi yaudah lah.

Nah biasanya kalo lagi sakit tuh minta apa aja bakal diturutin.
Contohnya aja nih ya, kemaren gue iseng bilang gini,
"Pak pengen melihara kelinci deh. Eh tapi ntar bau ya? Kalo gitu melihara ayam aja yuk. Aku kangen denger suara kokok ayam pagi-pagi kaya dulu waktu kecil. Eh tapi nanti kalo banjir ga bisa berenang ya? Kalo anyut sayang juga. Yaudah deh pelihara bebek aja yuk pak. Bebek goreng sambel ijo enak loh pak."
Dan voilaaaaa!
Kemaren pulang kerja bapak gue pulang bawa bebek imut 7 biji.
Gue juga ga ngerti sih kenapa harus 7.
Mungkin diem-diem bapak gue ngefans sama SMASH atau 7icons, terus berharap bebeknya kelak akan menjadi superstar.
Yang makin gue ga ngerti kenapa bebeknya dimasukin ke kandang burung cobaaa? -_-



Gue sih ga tau sampe kapan bebeknya tahan hidup di rumah gue.
Terakhir itu 4 ekor kura-kura mati secara tidak manusiawi.
Tapi bapak gue optimis bebeknya bisa panjang umur.
Bahkan bapak gue udah nyiapin masa depan yang layak untuk bebek-bebek gue.
Diantaranya adalah tempat tinggal yang layak dan tabungan pendidikan sampe si bebek lulus S3.

Oke, udah segitu aja.
Semangat semester enam!
Salam kece,