Haaaaaaayyy !!!!!
Udah seminggu nih gue gak ngeblog.
Lagi sibuk gitu ceritanya.
Btw, SELAMAT MENUNAIKAN IBADAH PUASA yaaa !
Udah hari ketiga nih. Udah bolong berapa ? HAH ? 6 ? Gila lo parah banget ya !

Eiya . Gue sekarang udah punya tempat kuliah looooooh :)
Sekarang gue kuliah di UNJ fakultas FMIPA jurusan Matematika Prodi Pendidikan Matematika Kelas Internasional (lengkap kaaaan ?)

Ya akhirnya penantian gue berakhir. Tapi perjuangan gue belum berakhir kok. Perjuangan gue malah baru dimulai. Jadi gue gak bakal ganti judul blog ini.

Mau tau dokumen-dokumen perjalanan gue menapaki dunia perkuliahan ?
Check it out !

Ini map yang isinya dokumen perjuangan gue mendapatkan bangku kuliah
Ini binder gue. Isinya banyak. Ada mimpi gue, pelajaran gue, ampe curhatan
Ini halaman pertama. Isinya target gue
Eiya ini isi dari map gue. Ada kartu peserta ama soal-soal ujian
Kartu ujian pertama gue. UM UNDIP tanggal 4 April 2010 di Tennis Indoor Senayan. Pendaftarannya Rp175.000 
Ini soalnya. Biologinya gak terlalu susah. tapi bahasa Inggrisnya bikin gue stres. Gue gagal di tes pertama. Ternyata ini kebanyakan gede-gedean duit
Kartu ujian kedua gue. SIMAK UI tanggal 11 April 2010 di SMA 21. Pendaftarannya Rp200.000. Gue gagal lagi. Mungkin karena pilihan gue ketinggian.
Ini soalnya. Bahasa Inggrisnya sih gak terlalu susah tapi IPAnya ampun deeeeeeh
Kartu ujian gue yang ketiga. UMB tanggal  22 Mei 2010 di SMAN 46. Pendaftarannya Rp200.000. Gue gagal lagi. Soalnya SUSAH GILAAAAAA ! 
Ini soalnya. Hebat banget deh yang bisa lolos lewat UMB. 4 jempol deh buat kalian
Kartu ujian selanjutnya adalah SNMPTN. Tanggal 16-17 Juni 2010 di SMK PSKD 1. Pendaftarannya Rp150.000
Ini soalnya. Ada TPAnya tapi gak boleh dibawa pulang. Gue lancar ngerjain TPAnya doang hahaha
Tes selanjutnya adalah STAN. Gue tes di STEKPI tanggal 20 Juni 2010. Pendaftarannya Rp100.000 deh kalo gak salah. Eh bener gak ya ?
Ini soalnya. Gue berhasil ngelewatin nilai mati. Tapi sayangnya tetep aja gak bisa masuk 2000 nilai teratas. Mungkin gue di urutan 2001 -__- ah tapi gue emang dasar guenya yang gak niat masuk sonoh aja
Ujian selanjutnya adalah STIS. Tanggal 5 Juni 2010. Tes di Tennis indoor lagi. Tadinya gue takut kegagalan yang sama akan terulang. Tapi ternyata Allah masih ngasih gue kesempatan buat ikut tes tahap 2. Tapi sayang banget gue gagal di tahap 2. Mungkin karena gue udah agak sedikit sombong. Pendaftarannya Rp225.000
Ini soalnya. Gak beda jauh ama soal UAN. Banyak soal taun yang udah-udah juga kok. Gue sedih banget gagal di tahap 2. Mending gagal dari awal deh beneran. Jadi gak berharap lebih
Setelah tau gue gagal SNMPTN, Gue langsung daftar Penmaba UNJ. Pendaftarannya Rp250.000. Gue tes di UNJ gedung C FIK tanggal 24 Juli 2010, sehari sebelum pengumuman tahap 2 STIS. Agak gak niat juga ikutnya
Ini soalnya. Kaya soal UAN gitu. Tapi tetep aja gue gak bisa ngerjain. Gue lancar ngerjain MTK ama Kemampuan dasar doang. Gak ada sistem minus kayanya deh. Makanya gue bisa lolos. haha. Dari sekian banyak peserta, ternyata gue berhasil jadi 1 dari 40 mahasiswa yang diterima di pendidikan MTK, pilihan pertama gue. Dan ternyata itu adalah kelas internasional -___- Bisa gila kayanya nih gue belajar MTK pake bahasa Inggris. 
Pikiran gue tentang kelas bilingual :
1. Pas dosennya ngomong dibawahnya ada subtitlenya
2. Harus bawa remote DVD dari rumah buat ganti subtitle
3. Ngadu ke Komnas perlindungan anak kalo gue tersiksa di kelas itu nanti
4. Harus bawa guru bahasa inggris di dalem tas >> dilipet gitu gurunya
5. Gue harus rajin makan makanan bule biar bisa ngerti bahasa mereka
6. Gue harus nikah sama orang bule (??)

eiya kemaren sambil nunggu hasil Penmaba gue sempet ikut tes di swasta gitu. Di uhamka. Ngambil Farmasi.

Ini bukti pembayarannya
Ini kartu ujiannya. Dan dengan mudahnya gue bisa lolos tes uhamka. orang cuman TPA ama Bahasa Inggris gitu. Tapi ternyata kenalan gue waktu mau tes gagal. Kok bisa ya ?
Ini berkas daftar ulangnya. Untungnya gak jadi dibalikin ke uhamka haha aku senaaaaaaaang :D
Gue seneng banget bisa dapet hadiah terindah buat ramadhan kali ini. Untung waktu itu gue gak nyerah dan masih nyoba Penmaba. Kalo gak mungkin gue sekarang kuliah di Uhamka.
Gue sekarang percaya kalimat ini, "Kita takkan pernah tau betapa dekatnya kita pada keberhasilan pada saat kita menyerah."
Jadi jangan pernah nyerah ya !
Gak ada yang sia-sia di dunia ini. Ambil sisi positifnya.
Gue jadi bisa tau jakarta, gue bisa dapet banyak kenalan, dan gue bisa tau rasanya perjuangan.
Gue gak nyesel gak bisa masuk UI, UNDIP, IPB, ama STAN. Kenapa ? karena UI jauh. dan gue gak bakal kuat kalo disuruh ngekos.
Gue juga gak nyesel gak bisa masuk STIS.
Gue percaya Allah tau yang terbaik buat gue.


STAY POSITIVE THINKING !!