Gue baru sadar loh ternyata Jakarta makin rame aja. Beberapa kali jalan jauh keluar dari lingkup kampung makasar, akhirnya gue menyadari bahwa SEKARANG BANYAK ORANG KAYA . Liat aja tuh sekarang kan makin banyak pembalap. Yang punya motor makin banyak yang punya mobil juga.
Gue sering banget kesel kalo lagi bawa odong-odong motor lewat jalanan gede.
Kenapa ? Karena gue gak berani bawa motor kenceng-kenceng. Sedangkan di jalan itu gue dituntut untuk menjadi saingannya Valentino Rossi -___-
kalo gak gue bakal kena lampu merah berkali-kali.


Semakin banyaknya kendaraan bermotor di jakarta, semakin gak sehat udara di sekitar kita.
asik kan tuh bahasa gue. Eh tapi itu bener loh.
Tiap gue keluar rumah agak lama idung gue langsung berasa sakit. Itu tandanya kotoran idung gue (bahasa gawlnya UPIL) semakin menumpuk. Begitu juga dengan kotoran mata gue (bahasa gawlnya BELEK) yang semakin menghitam.
*maaf kalo jorok. Tulisan ini emang dibuat bukan untuk anak-anak dibawah 35 taun*


Gue turut prihatin ama kondisi Jakarta sekarang.
Gue kangen jakarta waktu gue kecil dulu.
Masih banyak pohon, masih jarang motor. asik deh.


Bisa gak ya jakarta kaya gitu lagi ?
Pembangunan emang penting, tapi menjaga kelestarian bumi gak kalah penting.
Kalo sekarang aja udah kaya gini, gimana 20 taun lagi ?
Kasian banget deh anak cucu gue.
Udah lagu anak-anak udah langka, sekarang bumi makin ancur. ckckck


Kira-kira pak presiden mau gak ya mindahin ibukota Indonesia ke Papua ? (loh ?)