Entah diiiiiii mana..
Dirimu beradaaaaa..
Hampa terasa hidupku tanpa dirimuuu..


 

Sepenggal lagu yang cocok banget ngewakilin hidup gue saat ini. HAMPA.

Bukan. Bukan. Gue bukan lagi sakit gigi. Apalagi patah hati.




 

Pernah ngebayangin hidup tanpa tipi gak? Jauh dari peradaban, kesepian, gak ada hiburan.

Hampa banget.




 


Kurang lebih udah 2 bulan ini tipi di rumah gue rusak. Yap! RUSAKKKK!! (K-nya empat noh biar lebih dramatis)

Udah segenap usaha dan doa dilakukan untuk menyelamatkan sang tipi, tapi tetep aja takdir itu emang sepenuhnya ada di tangan Tuhan sodara-sodara. Hiks.





DUA BULAN JENDRAAAAAAAAL!!!

Wajar aja kalo gue jadi terasing dari peradaban, gak tau perkembangan, dan nyaris kehilangan kecantikan. (oke yang terakhir gue yakin dan percaya bahwa itu adalah hil yang mustahal).




Gue gak ngerti kenapa tipi gue bisa rusak. Pagi itu, beberapa bulan lalu, gue masih nonton tipi dengan normal. Tapi entah kenapa sorenya tu tipi gak bisa nyala. Ajaib. 
Gue yang berotak cemerlang dan berillian ini mulai berpikiran aneh-aneh. Jangan-jangan tipinya diotak-atik setan. Abisnya aneh banget orang tadi pagi masih bisa gitu.


 

Gue masih bisa hidup tanpa tipi kok. Pikir gue. Ampe beberapa minggu tuh tipi gak dibenerin. Okelah gapapa gue kan juga sibuk lagi banyak jadwal pemotretan. Tapi akhirnya gue ngerasa mulai jenuh, bosan, dan kesepian. TV tuner yang ada di komputer juga gak bisa diandalin untuk ngusir kebetean gue. ABISNYA BANYAK SEMUTNYA. Percuma aja.


 

Setelah mengumpulkan segenap daya dan upaya, akhirnya gue dan ade gue minta restu kedua orang tua untuk manggil dukun tipi. Besoknya, tuh dukun dateng. Dibenerin deh tipi gue. Horeeeeeee!!





Sempet bener beberapa hari, eh tau-tau rusak lagi. Gak bisa nyala. Ya tuhaaaaan..

Yauda gue panggil lagi dukunnya.

Bener lagi. Horeeeeeeeeee!!!





Tapi tetep aja keulang lagi. Beberapa hari kemudian ya rusak lagi. Gambarnya ilang sodara-sodara! Tapi suaranya ada. Aneh. Jadi tipi gue sekarang udah beralih fungsi. Tipi gak lagi untuk ditonton. Tapi untuk didengar.

Gue dan segenap anggota keluarga merasa kecewa dan putus asa. Dan berjanji untuk tidak memanggil tuh dukun untuk ketiga kalinya. Kami kecewa. Entah dukunnya yang kurang sakti mandraguna atau tipinya yang udah gak pantes hidup di dunia.