Jangan berakhir..

Ku ingin sebentar lagi..

Satu jam saja, ijinkan aku merasa rasa itu pernah ada..


 

Apa yang akan kalian lakukan jika waktu yang kalian punya tinggal 1 menit lagi?

BAYANGKAN! SATU MENIT LAGI!!


 

Apa yang bakal kalian lakukan?


 

Nangis?

Guling-guling?

Teriak-teriak?

Pura-pura gila?


 

LO KOK TIBA-TIBA NANYA GITU SIH?? 
Tadi gue UAS Kalkulus Integral.

 

TERUS?

You know me so well~

 
GUE TAU PASTI LO GAK BISA DEH YA?

Hmmmmmmmppppfffffffhhhh.. Bawel lu! *lelepin senda jepit*





 

Jadi tadi ceritanya tuh UAS Kalin sodara-sodara. Malemnya, gue belajar ala gajah bunting pengen ganti kulit. Ogah-ogahan. Kenapa? Karena seinget gue sang dosen bilang ujiannya gak ada yang ngawasin kaya waktu UTS jaman dahulu kala. Gue udah seneng. Merdeka. Bahagia. Tak ada duka lara dan kecewa yang menggelora di dalam dada. Dosen gue emang kece abis. Dia ngajarin kita buat latihan jujur. Tapi kenyataannya, yang ada kita malah membangun kekompakan dengan kerja sama dan saling menolong antar sesama. Haha.


 

Ujian jam 1. Gue berangkat dari rumah jam 8. Maklumlah hari Senen. Takut macet.


 

Ujian jam 1. Gue malah main ke kosan temen gue. Buat belajar. Niatnya.

Kenyataannya?

Gue ama temen-temen gue malah kejebak fogging dan akhirnya malah maenan asep.


 

Ujian jam 1. Dosennya telat. Hampir aja gue tinggal pulang (kaya berani aja).

Beberapa menit kemudian dosen dateng. Ngasih angket. Terus ngasih soal.


 

DEGGGGGGGGGGG!




 

Gue kaya pernah liat soal ini. Batin gue.

Gue coba kerjain nomor 1. HORE DAPEEEEEEEEEET!!!




Eh, bentar.

Kok hasilnya minus ya?

Haloyoh. Mana itungannya udah panjang gitu kaya buntut kuda.

Yaudah gue itung ulang ampe 3 kali. Dan akhirnya berubah-ubah mulu kaya power ranger.

Ya Allah, berikan hamba kesabaran..


 

Dan keadaan diperparah dengan adanya sesosok orang di ujung sana yang tidak kunjung keluar-keluar. YAP! DOSEN GUE!


Dari waktu 150 menit yang dikasih, dirinya cuman keluar beberapa menit. DAN UJIANNYA GAK JADI GAK DIAWASIN!!



Sepertinya UTS sudah melunturkan kepercayaan sang dosen kece terhadap kami pemudi-pemuda harapan bangsa.


 

Pasrah.


 

Tiba-tiba..


 

"SATU MENIT LAGI YA."


 

Bagai tersambar petir di siang bolong, gue kaget. Terkejut. Kalut. Semrawut. *Backsound lagu Audy-Satu jam saja*



Apa yang bisa gue lakuin di SATU MENIT ini?

Joget-joget?
Ah gak mungkin. Ini genting bung!


Nangis?
Percuma. Crying isn't going to solve anything, right?

 
Terbesit dalam pikiran gue untuk pura-pura jadi orang gila. Terus orang-orang pada panik. Terus orang-orang mikir gue gila karena kalkulus. Terus nanti kalkulus dihapuskan dari muka bumi ini. HAHAHAHAHA *ketawa licik*


 

Lagian aneh banget. Biasanya mah ya kalo dosen / guru gitu bilangnya 10 menit lagi, 5 menit lagi, 15 menit lagi gitu. Lah ini SATU MENIT!!

DAPET APAAN SATU MENIT??
Jangankan nyontek, baru nengok aja waktunya udah abis..