Beberapa saat kemudian, setelah pantat terasa hampir berkerak, lumutan dan jamuran, akhirnya nyampe juga di Pintu gerbang Curug Panjang, Jenderal!







WAAAAAAAAA!!! RASANYA KAYA NGEBELAH ATMOSFIR BERLAPIS-LAPIS MELUNCUR BARENG PAUS AKROBATIS MENUJU RASI BINTANG PALING MANIS. YAP! SEMES SUKA MAKAN SOSIS SONAIS (??)


Ini dia curugnya!!


JENGJEEEEEEEEEEEEEEEENG!!!




Eh kok kecil?

Maap salah. Itu cuman curug hiasan pembuka di jalan setapak menuju curug panjangnya. Jadi untuk ke curug panjang itu kita mesti harus jalan lagi. Masih harus ngelewatin peternakan buaya ama kandang srigala.
Percaya??




Cape sih. Tapi semua capenya terbayar pas liat curugnya.
 Ini dia curug aslinya..


Keren banget deh beneran. Tempatnya bersih terawat. Lebih keren dari curug yang di Cikoneng. Airnya bersih dingin seger semeriwing gitu. Ah coba gue bawa sirup kesana ya..






Satu hal yang sangat amat disayangkan. GUE LUPA BAWA BAJU DALEMAN. Alhasil gue gak bisa nyemplung. Cuman bisa kecipakkecipuk di pinggiran kaya putri duyung lagi kelaperan.


 

Tempat kaya gini cocok banget buat orang-orang kota yang haus akan kesegaran udara pedesaan dan rindu akan belaian alam. Karena sejauh mata memandang yang ada cuman pohon-pohon yang terhampar diiringi gemericik air yang menenangkan dan langit sebagai saksi bisu adanya kehidupan. *AIHGUBRAKJEGERJENGJENG!!*


Eh pulangnya ternyata macet markecet panjang banget sodara-sodara. Untung aja gue gak jadi bawa Ferarri gue (Khayalan Tingkat Tinggi).
Kalo jadi mungkin sekarang gue masih terlunta-lunta di sana.




Pesan Moral :

Kalo gak berani nonton Insidious jangan sok-sokan berani. Itu pelem serem banget sumpah gak boong.



Sekian dan terimakasih.
Salam kece,