Dear Jenderal..

HOAAAAAAAAAAMMMPPPHH!! *ngulet ngulet cantik*
Loh? Looh? Loooh?
Kok udah bulan Maret?
Tuh kan bener, waktu itu jalannya cepeeet bangeeet..
Kalo aja setiap waktu yang bakal dilaluin itu mesti dibayar pake uang, pasti ga ada orang yang mau nyia-nyiain waktunya deh.
Tul teu?

Udah dua pekan berlalu tanpa tulisan baru, aku tau kamu pasti merindukanku. *Hueeeeek -_-*
Iya kamu!
Aku tau kamu bolak balik maen kesini terus kan nungguin kabar aku?
Apa? Ga ya? Yaudah deh..

Sebenernya weekend kemaren gue udah nyiapin postingan baru.
Tapi ternyata semesta berkehendak lain.
Jumat pagi, 8 Maret 2013, adalah episode terakhir drama kehidupan mbah buyut gue, mbah buyut satu-satunya yang masih ada.
Akhirnya Jumat malem gue sekeluarga langsung cuss berangkat ke Jogja.
Pulang kampung dadakan.

Mbah uyut taun kapan ini? :'(

Berikut adalah skema perjalanan yang menghasilkan pegal-pegal seluruh badan sampe sekarang:

Jumat malem berangkat - Sabtu sore nyampe - Sabtu malem yasinan - Minggu pagi nyekar - Minggu siang pulang - Senin pagi nyampe - Senin siang kuliah - Senin malem pegelpegel sampe sekarang

Sebenernya gue udah ngerasa ga enak seminggu kemaren.
Pertama, waktu hari Selasa, 5 Maret 2013, tetiba bapak ngomongin pulang kampung, padahal lebaran masih jauh.

Kedua, netbuk kesayangan gue, si Unge Marunge, jatoh pas gue pegang.
Padahal gue ga ngantuk, ga bengong, ga pusing, dan ga jelek.
Untungnya Unge itu nebuk yang kuat ya.
Walaupun udah jatoh dari ketinggian 2000 kaki di atas permukaan laut dia masih tetep nyala.

Ketiga, Bebek gue mati.
Tadinya bebek gue ada 9 ekor.
Karena mati 1, akhirnya bapak beliin gue bebek lagi 6 ekor.
Bebek cina katanya.
Tapi gue sih ga percaya.
Soalnya matanya ga sipit, kulitnya juga ga putih.
Apa cina oplosan ya? *emang ada kiiii? -_-*
Satu persatu bebek gue mati, dan sampe pulang dari kampung kemaren bebek gue tinggal 5 ekor.
LIMA EKOR BAYANGKAN!!

Sekarang gue tau darimana bakat matiin hewan yang gue punya ini.
Ini semua bakat dari bapak gue.
Entah berapa ratus kali gue berantem masalah pengairan bebek sama bapak gue.
Bapak gue bilang bebeknya masih kecil jangan dikasih air.
Tapi gue bersikukuh kalo bebek itu harus dikasih air, dimandiin, dipakein popok, dan disuapin.
Akhirnya, demi persatuan dan kesatuan bangsa, gue pun ngalah.
Dan bebek gue pun mati satu persatu dengan elegan.

Dapet salam dari kampung halaman :)
Oiya sekarang gue juga melihara ayam loh.
Doain panjang umur ya!
Yaampun ini ceritanya kenapa jadi ngelantur sih? -_-
Yaudah deh minta doanya buat mbah uyut gue ya, Jenderal..

PESAN MORAL: Mungkin di sekolah kita diajarin cara menghitung jarak tempuh mobil dengan kecepatan 140 km/jam. Tapi di sekolah ga diajarin cara makan popmie di dalam mobil yang berkecepatan 140 km/jam.

Salam kece cupcupmuahmuah,