Dear Jenderal..

Akhir-akhir ini kondisi perasaan gue dikabarkan sedang carut marut.
Entah karena dampak jatuhnya pesawat sukhoi superjet 100 atau gegara aurel yang baru putus.
Semesta seolah merasakan gundahnya hati gue.



Ngomong-ngomong masalah SSJ100 nih ya, (bukan, ini bukan lanjutan konser SS4nya super junior, sungguh) tau-tau bapak gue nyeletuk, "Gunung salak kan angker. Mana pilotnya bukan dari Indonesia kan, mana tau kaya gituan. Lagian niatnya pamer sih."
Terus kakak gue nambahin, "Iya katanya itu tempatnya jin buang anak. Makanya pendaki juga jarang yang kesana."
Dan gue pun bingung mau komentar apa.

Tiba-tiba aja gue keinget Aurel.
Gue sedih kenapa dia putus lagi.
Di usia yang masih sangat belia, dia udah ganti cowo beberapa kali.
Mana pipinya baru aja nikah lagi.
Gue yakin Aurel pasti galau banget deh.
Mestinya pemerintah bikinin satu hari libur nasional buat Aurel.

Oke postingan kali ini udah agak nyerempet kemana-mana ya.
Fokusnya manaaaa?
Fokusnyaaaaah??
Hemmmmmpppfffhhh..

Baiklah jenderal, fokus..
Fokus..

Minggu kemaren gue baru tau kalo salah satu anggota keluarga Matematika SBI 2010 sudah resmi gak masuk-masuk lagi.
Sebut saya inisialnya Romadhoni Eko Putranto.
Dia walk out, jenderal!
Wok auuuuuuuuut!!
Sedih.

Dan pada saat yang sama, seorang temen gue, sebut saja Tukinem, sedang bertransformasi jadi anggota galaumellow generation juga.
Jumat minggu kemarennya dia ga masuk.
Pesbuk, tuiter, bahkan blognya di deaktif.
Hapenya mati.
Hari Seninnya dia ga masuk lagi.
Sebelum hiatus, dia sempet nulis pengen ikut SNMPTN lagi.
Terus dia ngutip tulisan siapa tau gue lupa,
Lebih baik merelakan 2 tahun daripada menyesal seumur hidup.
JLEB!
Kalo katanya Tompi sih ini menghujam jantungku.
Ga nyangka segitu dahsyat inbox mantapnya efek dari putus cintanya Aurel..

Gue kepikiran.
Gue coba buat ngomong sama dia.
Sekedar minta dia untuk tetep tinggal, atau ngeyakinin kalo dia ga sendirian.
Tapi percuma.
Sms pun gagal terus.
Gue gagal jadi temen yang baik.
Gue gagal jadi saudara senasip sepenanggungan yang baik.
Kecantikan gue pun turun satu tingkat.

Ditambah dosen gue yang bikin galau gitu.
Tau-tau dia ngomong gini,
Kalo ga tertarik gimana bisa belajar?

Sering banget gue ngerasa kangen sama masa-masa SMA.
Walaupun gue ga tau ada yang ngangenin gue juga atau ga.
Tapi bener deh jenderal, masa SMA itu masa paling 'huwow' dalam hidup gue.
Berbahagialah kalian yang masih SMA ya, adik jenderal!

Beda lah sama di kuliahan.
Di sini, dalam sebulan ada aja hari dimana gue ngerasa ga punya temen.
Atau emang sebenernya gue ga punya temen ya?
Ha.ha.ha.

Entahlah.
Di tahun kedua ini, gue ngerasa semuanya udah mulai terkotak-kotak.
Mulai terbentuk batas-batas yang tak jelas adanya, tapi nyata terasa.
Lo pasti ga ngerti deh maksud gue apaan.

Kemaren jumat, mood gue bener-bener udah ada di bawah garis kemiskinan.
Mungkin bisa dibilang itu puncaknya.
Pulang kuliah dengan mood berserakan di jalan, dan tiba-tiba aja ada air netes membasahi pipi.
Gue. Nangis.
JEGEEEEEER!! *kemudian petir bersahut-sahutan*

Ga jelas juga apa penyebab gue nangis.
Mikirin masa depan, mungkin.
Mikirin kuliahan, mungkin juga.
Mikirin Aurel, nah yang ini ga mungkin.

Setelah itu gue pun matiin hape sampe Minggu sore.
Ga mau diganggu sama orang-orang yang butuh gue saat pulsanya mau abis doang.
Kekanakan emang, tapi kadang seseorang emang butuh waktu untuk sendiri.
Sembari introspeksi diri.
Atau merutuki nasip yang tak kunjung sesuai hati dan keinginan diri.

Mimpi itu bukan deadline. Bukan sesuatu yang nggak bisa berubah, bukan sesuatu yang datang dan pergi begitu aja. Gak usah terlalu stres mikirinnya. (Refrain, Winna Efendi, hal. 217)

Sungguh, ini cuman unek-unek, jenderal..
Salam kece,