Gambar pinjeman jenderal!



Dear Jenderal..

Tiba-tiba gue kepikiran buat bikin bisnis parkiran nih.
Kayanya bisnis parkiran itu menguntungkan banget loh jenderal!
Kalo di lahan parkir yang ada pak Ogah aja nih ya, tiap satu kendaraan bayar 1000 perak, kalo ada 100 kendaraan aja yang parkir disitu, udah 100.000 aja kan tuh.
Bayangin kalo ada 1000 kendaraan, terus di kali 30 hari, beeeeeeeeeeh..
Gue bisa langsung naik haji.

Tapi paling enak itu bisnis parkiran di emol-emol.
Apalagi emol pinggiran yang ga terlalu besar gitu.
Yang taripnya 1000/jam.
Lebih mahal dibanding parkir di emol gede yang rerata cuma 500/jam.
Beeeeeeeh..
Bisa bedakan pake berlian tiap hari.

Gue sempet kesel sama sistem perparkiran di sebuah Pusat Grosir di Cilili*piiip*.
Di sana taripnya argo kuda gitu.
Tulisannya sih 1000/jam.
Sebagai wanita spesialis perparkiran (alias tukang bayar parkiran), gue selalu liat jam dateng sama jam pulang.
Dan gue selalu mengira-ngira biaya yang harus gue bayar.
Biasanya perkiraan gue selalu tepat untuk masalah perparkiran ini.
Tapi selalu meleset kalo di Pusat Grosir ini.
Entah perasaan gue doang apa emang bener.

Masa ya, pernah gue dateng jam 11.40, terus keluar jam 12.25, eh bayarnya 2000.
Coba deh bantuin gue ngitung.
Ini gue yang ga bisa ngitung apa tukang parkirnya yang rada-rada.
Dan ini bukan kali pertama.
Suatu waktu yang lampau gue juga pernah dateng jam 2, terus keluar jam setengah 5an, eh terus disuruh bayar 4000.
Plis bantuin gue ngitung dong, ini gue yang mesti ikut Kumon apa tukang parkirnya yang mesti les sempoa ya?

Gue sih ngerasa ada yang ga beres gitu.
Masalahnya adalah di tempat itu ga ada struk bukti parkirnya.
Kalo di emol-emol yang udah keren mah biasanya ada.
Jadi ketauan deh di korupsi apa ga.
Kan lumayan juga 1000 kalo dikaliin 2000 kendaraan yang ada tiap harinya, beeeeeh.. bisa nikahin Syahrini dia.

Eh gue bukannya nuduh ya.
Tapi kalo emang bener, miris banget ya.
Betapa rusaknya bangsa ini gitu.
Korupsi dari pucuk sampe akar gitu.
Hahaha belaga suci aja gue.
Ujian aja masih sering nyontek.
Korupsi juga kan itu?
Korupsi jawaban temen..

Mungkin ini disebabkan oleh sebuah kalimat yang entah siapa yang buat.
JUJUR ITU MAHAL HARGANYA.
Sebagai anak orang biasa, bukan anak artis apalagi anak pejabat, gue ngerasa ga mampu beli yang mahal-mahal.
Dan kata bapak ibu gue, gue gak boleh boros dan mesti 'nengok ke bawah'.
Makanya gue beranikan diri untuk nyontek deh..
*kemudian dicambuk*

Entah ini gue yang salah tafsir atau emang bahasanya yang aneh.
Gue anak matematika, jenderal!
Bukan anak bahasa, apalagi tata boga.
Kalo salah ya maap aja ya.

Ada lagi kalimat yang menurut gue ga banget.
"Mari kita PECAHKAN masalah ini."
Entah itu siapa yang pertama kali mencetuskan.
Tapi menurut gue segala sesuatu yang dipecahkan malah jadi banyak dengan potongan-potongan kecil yang tak beraturan.
Singkatnya, itu malah bikin masalah jadi banyak dan bukan ga mungkin ada bagian yang tidak terpecahkan.

Sekali lagi, gue bukan anak bahasa yang paham tata bahasa macam ginian.
Ini cuma pikiran gue doang.
Maap ya kalo ada yang kurang berkenan.



Salam kece,