Dear Jenderal..

Ciyeeeh yang bentar lagi mau lebaran ciyeeeh..
Menurut kabar burung, katanya lebaran taun ini ga jadi lewat rumah gue.
Malah ada isu ramadhan mau diperpanjang sebulan gegara ratingnya bagus.
Hih. Dikata sinetron apah!

Postingan kali ini adalah permintaan salah seorang reader blog ini, sebut saja follower ke 109, yang minta postingan kemaren dilanjutin.
Sebenernya ga ngerti bagusnya dimana.
Tapi yaudahlah.
Bentar lagi mau lebaran kan.

Mulai ya..
Pastikan anda menggunakan sabuk pengaman baca postingan sebelumnya biar afdol. KLIK!
JEEEEEENG!!!!

Cerita ini hanya piktip belaka. Jika ada kesamaan nama, tempat, kejadian, dan peristiwa, emang sengaja. Jangan marah, kasih duit aja.

Dari dulu, Rangga emang punya obsesi jadi artis.
Dari masih dalam kandungan ibunya, Rangga udah aktip di kegiatan ekstrasdfghjkulikuler cheerleader.
Sampe suatu ketika semesta mempertemukannya dengan seorang wanita yang ga lebih cakep dari penulis skenario ini.
Sebut saja Mawar.

Mawar ini punya menejemen artis.
Makanya Rangga bersumpah dengan kekuatan bulan dan semangat JKT48 akan bersungguh-sungguh mendekati Mawar biar bisa diorbitin jadi TKI, eh penyanyi maksudnya.

Ki gambarnya ga nyambung kiiiiii!!

Suatu hari yang cerah, saat Teletubbies masih belom mau pake baju, Cinta ngeliat Rangga lagi jalan sama Mawar.
Cinta shock.
Cinta terjatuh dan tak bisa bangkit lagi.
Dia pulang ngesot sambil nangis-nangis dengan ingus betebaran kemana-mana.

Sejak saat itu, Rangga ga pernah lagi ketemu Cinta.
Rangga pun ga nyoba buat nyari Cinta soalnya dia udah sibuk jadi artis sekarang.
Iya, Rangga udah berhasil membujuk Mawar untuk ngorbitin dia.

Karir Rangga meroket.
Boybennya, Service Over, berhasil jadi Boyben satu-satunya nomor 1 di Indonesia.
Single-nya yang berjudul "Hatiku Cenat Cenut" didemami (apapula didemami ki? -_-) anak TK sampe lansia.
Rangga sukses luar biasa.

Di tempat lain, Cinta yang udah transgender jadi laki-laki gegara minum ExtraJo*piiip*, mulai menata hidup barunya.
Dia ganti namanya jadi Udin.
Pun move on ga lepas dari daftar rutinitas hariannya.
Dia sadar, kalau galau ga menghasilkan duit, buat apa dia galau.

Udin sekarang udah sukses.
Mengawali karir sebagai pengamen, sekarang Udin udah bisa beli apartemen.
Beeeh.. keren.
Bukan, dia bukan bisnis pulsa.
Apalagi narkoba.
Dia cuma bisnis jual beli lagu.
Berkat kegalauannya, Udin berhasil membuat lagu dengan genre 'mau mati aja' yang laris manis di pasaran.

Suatu ketika, Rangga ngeliat Udin lagi ketemu Mawar.
Rangga ngerasa ga asing sama muka Udin.

Rangga: "Ehem.. Mas punya obeng ga? Kita pernah ketemu ga sih?"

Udin: *kaget terus salah tingkah terus pura-pura mati*

Rangga: "kayaknya kita pernah ketemu deh. Pernah kan ya? Pernah dong? Ah pasti pernah deh.."

Udin: "Duh.. maap mas, saya mau benerin konde dulu yah.."

Karena penasaran, akhirnya Rangga nyewa dektektip buat nyelidikin Udin.
Berdasarkan lagu buatan Udin dan berkat bantuan penulis skenario, akhirnya sang dektektip tau kalo nama asli Udin adalah Cinta.
Betapa terkejutnya Rangga begitu tau Udin itu ternyata Cinta, mantan kekasihnya yang tersia-sia.

Rangga: "Udin.."

Udin: "Rangga.."

Rangga: "Udin.."

Udin: "Rangga.."

*gitu terus sampe lebaran*

Rangga: "Kamu Cinta kan? Aku tau kamu Cinta. Bener kan? Bener dong? Ah pasti bener deh.."

Udin: *terkejut* "Hiks. Iya kang. Sebenernya saya ini siluman ular putih Cinta. Pacar akang yang dulu akang tinggal."

Rangga: "Cintaaaaaa... aaaaaa.. aaaa.." *lari meluk pohon*

Udin: "Akaaaang... kaaaaang.. kaaang.." *lari nabrak mobil*

Rangga: "Cinta.. aku tau kamu masih sayang sama aku kan? Bener kan? Bener dong? Ah pasti bener deh. Aku juga masih sayang kok sama kamu. Gimana kalo kita..."

Udin: "Maap kang. Cinta bukan Cinta yang dulu lagi. Cinta udah berubah. Jadi akang pun harus berubah."

Yasalam.. Ki ga nyambung gambarnyaaaah!!

Mendengar ucapan Udin, Rangga pun langsung berniat untuk ikutan transgender.
Tapi karena masih terikat kontrak, keinginan Rangga ditolak mentah-mentah oleh menejernya.
Rangga sedih luar biasa.
Sekarang gantian Rangga yang frustrasi.
Padahal niatnya untuk berubah jadi wanita sudah sekuat baja.
Akhirnya...................................





Ehem..
Eh gue lupa belom ngasih makan cacing piaraan gue nih.
Ceritanya lanjutin sendiri aja bisa kan?
Bisa dong?
Ah pasti bisa deh.
Kan udah gede..


Salam kece,