Dear jenderal..


Apa kabar? Aku harap kamu baik-baik saja.
Apa kau merindukanku?
Ah tentu saja. Pasti kau merindukanku kan?
Aku tau itu.. *PLAK! Digampar pake golok*


Jadwal kuliah udah ditempel, dan gue mulai kejang-kejang.. (gak penting banget)



Eiya, setelah hampir sukses dengan postingan Kejamnya ibukota, kejamnya Jakarta, inilah hukum rimba, gue sekarang mau menelurkan satu lagi cerita tentang kekejaman ibukota.


Ayo mulai!!


Kemaren gue les nyupir onta mobil lagi.
Tapi sebelum les gue dihadapkan oleh sebuah cobaan dan aral melintang yang menghadang serta ketek bertebaran.


Jam setengah 9, setelah nonton 7ICONS tampil di Dahsyat, gue ama bokap berangkat naik kuda besi tercinta.
Sempet mikir buat ngebujuk bokap buat naik mobil aja biar gak pegel, tapi gak jadi.
Bokap lagi males naik mobil katanya.


Oke.
Awalnya berjalan biasa.


Sampe tiba akhirnya di deket UKI gitu, di sebelah kiri ada karung-karung.
Entah apa isinya.
Gue gak sempet ngecek atau tanya orang sekitar, karena itu sungguh kurang kerjaan.


Tau-tau kaya ada yang jatoh dari motor.
BLEK!!
Item. Panjang. Bau.
APAKAH ITUUU??


Gue pikir isi karungnya keluar tiba-tiba.
Gue pikir plat motornya jatoh.
Gue pikir spakbornya copot.
Gue pikir... (Oke. Gue berenti mikir. Soalnya apa yang ada di pikiran gue biasanya salah)


Gue bilang bokap, eh bokap cuek aja.


Dan gak lama kemudian, di deket lampu merah, tiba-tiba motor gak bisa jalan.
Suasana makin tidak bisa dikendalikan.
Suara klakson makin membuyarkan pikiran.
Sungguh saat itu tiba-tiba aku ingin makan ayam panggang..


Sempet bingung kenapa itu kuda gak mau jalan.
Gue periksa.
Terus gue teriak, "RANTENYA PAK GAK ADA!! IYA RANTENYA ILANG! RAIB! LENYAP!!"
Seketika bokap mengamini.
Betapa beruntungnya dia punya anak secerdik DORA..



Bokap langsung ke TKP jatuhnya 'sesuatu yang hitam panjang' tadi.
Gue ditinggal di lampu merah sendirian, kepanasan, udah kaya ikan duyung siap digoreng.


Beberapa saat kemudian, bokap balik dengan tangan hampa.
Ah, pupus sudah harapan saya menjadi kekasih Mas Lee Yong Dae.. (?)


Gak nyangka.
SECEPAT ITU RANTE MOTOR LENYAP DARI MUKA BUMI INI!
Entah karena aspalnya yang terbuat dari lumpur idup atau karena jekardah yang semakin keras.


Langsung aja nyari bengkel. Semua mata tertuju padaku. Cantik kali ya?? (teteuuup..)


Dan you know what, jarak dari TKP ke bengkel sama kaya jalan dari gerbang monas ke dalem pintu Monas.
Tapi ini bukan yang pertama sih.
Waktu itu motor gue juga pernah mogok. Lebih jauh dari yang ini malah.
Tapi disitu gue baru inget kalo ini bulan puasa.
Tiba-tiba aja gue pengen mandi pake es cendol..


Nyampe di bengkel, TAUNYA GAK JUALAN RANTE!!
Kambing banget.

BENER-BENER PENGEN NANGIS RASANYA JENDERAAAAAAAL!!


Kadang gue bingung sama hidup gue.
Kenapa gue sering banget ngerasain hal 'supersekali'.
Penulis skenario hidup gue emang bener-bener luar biasa, bikin gue ternganga-nganga liat jalan ceritanya.


KESIMPULAN :
Kalo lagi puasa dan mulai masuk masa 'kritis' (abis Ashar), iklan susu bayi pun terlihat sangat nikmat..


Sekian dan terima kasih.

Salam kece,