Dear Jenderal..

Gue bakal ngasih tau kabar baik nih.


Tarik napas dulu deh mendingan.
Aku takut kamu kenapa-kenapa nanti.. *JENGJENGJEGERRR!! Dirajia aparat gara-gara jadi penyebab GOMBALWARMING*


EMANG KABAR APAAN SICCCCCH?? 
hmmmpppfffh..

anu..

itu..

eeee..

gimana ya ngasih taunya..


*Plak!! Digampar pake ketek* KELAMAAN LU!! *kabur ke rumah ka Seto*  
Eh tunggu!! Tunggu jenderal!! Tunggu!!
Jangan pergi dulu.. Dengerin penjelasan aku!! *ngejar*


CUKUP JENDERAL!! CUKUP!!
SATU LANGKAH LAGI LO MENDEKAT, HIDUP LO BAKAL ANCUR BERANTAKAN!! 
*krik* Anda terlalu banyak nonton Cinta Fitri, Jenderal!!


EH MASA GUE DIKASIH AWARD!!! 


TERUS?? 
Ya gapapa cuman pengen ngasih tau aja *nangis di kamar mandi sambil ngubek-ngubek jamban*


Pertama, mau bilang makasih sama Septi Setiyawati buat awardnya.
Maaf ya kalo eke sering nyampah di dasbor yey.
Sebenernya gue bingung ini award buat blogger kreatif apa buat blogger spammer.
Gue gak ngerasa kreatip soalnya.
Sungguh jenderal, aku tak berdusta.

 


Kedua, mau bilang makasih juga buat kakak Honeylizious yang udah ngasih award juga.
Awardnya unyu-unyu gimanaaaaa getoooh..
Jadi pengen cepet-cepet lebaran deh.. (oke. yang ini gak ada korelasinya)



Ketiga, mau bilang makasih buat OTRLovers, baik yang follow blog, twitter, maupun ngeadd pesbuk gue, buat kalian yang suka baca blog gue, buat mamah, papah, adik, kakak, tetangga depan rumah, neneknya pembantu depan rumah gue, abang batagor deket rumah gue (batagor lu kemahalan bang!), tukang pulsa langganan gue, guru-guru gue, dosen-dosen gue yang amat sangat luar biasa, semuanya deh, <<< berasa menang Grammy Award.


MAKASIH YA UDAH DUKUNG GUE SELAMA INI. Hiks.
Tanpamu apa jadinya aku uuuu huwoooohiyeeee~

Jujur, gue  gak punya obsesi buat jadi terkenal.
Tapi kalo Tuhan menakdirkan gue untuk jadi artis, yah apa dayaku..

Gue gak pernah maksa orang buat suka sama gue, sama tulisan-tulisan gue, sama nyokap gue, sama temen-temen gue, sama dosen gue yang gak gue suka, apalagi sama ketek gue.

Ah. Sudahlah~
Bosan aku dengan penat.
Dan enyah saja kau pekat.
Aku harus lari ke hutan, lalu ke pantai.
Permisi jenderal..


Salam kece,